Search

Memuat...

Cerita Dewasa Kisah Pemerkosaan


Saat ini aku bekerja di perusahaan papaku, sebagai orang kepercayaan
papaku ( mungkin karena anaknya sendiri ). Kuliahku sendiri sudah
tamat S1 di universitas swasta yang cukup terkenal di Jakarta. berikut cerita dewasa lebih lengkap ...

Hari itu, aku mendapat telepon dari sahabat lamaku di SMU (sampai
kuliah juga masih sih), "hallo Vyonne nya ada?"suara dari telepon
seberang sana, "siapa nih?"tanyaku, "Vy yah? Ini Shanty, bego!!!
Hhahaha gimana kabar lu?", "oh Shanty? Sialan luh! Gua baik baik
aja, ngapain luh telpon gua pagi pagi buta gini?" tanyaku, "jee jadi

ga bole nih telpon ratu kecantikan kita pagi pagi gini?" ledeknya.

Semenjak aku dinobatkan sebagai ratu kecantikan memang sering sekali

teman temanku suka mengungkit ungkit gelar tersebut.

"Jee, bukan begitu, abis tumben aja telpon gua, gua kira lu udah
lupa ama gua"kataku,
"Eh neng, yang lupa siapa? Ente kali yang lupa sapa
gue"celetuknya, "Udah kerja mah jadi udah ga pernah ngumpul lagi,
uda ga inget lagi ama temen, taunya kerja mulu, dulu kuliah masih
ngumpul ngumpul"lanjutnya yang membuatku tertawa terus.

"Eh ya aduh gua belum lulus lulus nih, sialan dosen pembimbing gua,
orangnya genit maunya ketemuan terus, sialan mau dilamporin ke polda

juga kali hahaha"katanya lagi.

"Eh kok bisa sih skripsi lu dapet A? bagus banget tuh padahal di
UNT** mana mungkin sih dapet A, kampus 2 lagi, jago juga luh, ga
sia – sia di SMU dulu dapet ranking atu mulu."pujinya kemudian.

"Makanya belajar yang rajin, nak hhahaha…. Loh emang dosen
pembimbing luh siapa?"tanyaku heran. "Si itu, pak P***, gelo tuh
dosen, bentar bentar ganti tema, sengaja biar bisa sering ketemuan
gua yang cakep ini kali hahaha pd banget gua yah?"candanya diikuti
tawa kami berdua, temanku yang satu ini memang agak pede dengan
penampilan dirinya yang memang cantik

"Tau gitu, dulu gua konsentrasi ambil SDM aja, gila pemasaran mah
jadinya sales, eh tar kalau gua udah lulus, kerja tempat papa lu
bole ga nih? Itung itung bantu teman, kan perusahaan papa lu gede
juga, jadi kalau abis dari sana pengalaman kerja uda ada, jadi lebih

enak"rujuknya.
"Loh emang papalu? Lu bukannya punya juga perusahaan? Ama papa luh
aja lagi."kataku.
"Hm nggak ah gua ga mau masuk ke perusahaan papa gua, gua lebih
senang kerja ama yang lain biar ga disangka KKN n yang paling
penting ga Jeruk makan Jeruk, sama aja kan gajinya dari situ situ
juga"sindirnya kepadaku yang bekerja pada papaku.
"Wuih luh ngomong kaya gua ga disini aja! Gua kan kerja ama bokap
gua juga, gimana luh? Tar ga gua terima luh, hahaha, ya uda yang
penting lulus dulu, sayang tinggal selangkah lagi"kataku,
"Sebenarnya sih lulus gampang, dosennya ini sialan…"katanya lagi,
yang kemudian hening sesaat.

"Eh ya ini gua telpon luh mau bilang temen temen mau reunian tuh,
mau ke dufan, ikut ga?"katanya, "Hah? Dufan? Waduh males juga sih ke

dufan, takut kena panas"aku memelas,.

"Yah ilah neng yah pasti panas lah ga apa jadi item dikit, luh udah
keputihan banget kali, udalah yuk, orang bule aja berlomba lomba
berjemur masa luh kecoreng dikit nggak mau, udah ah yuk, dulu waktu
SD bukannya jagoan lu? Gua denger denger sih"rayunya,
"SD mah udah lama banget, emang luh ga denger iklan Mariana itu,
selagi muda kita harus coba semua tantangan, makanya waktu SD dulu
gua naikin semua yang ada di dufan, sekarang sih da tua!!! Waktu SD
kan gua udah tinggi juga, yang pasti waktu itu halilintar gua
diijinin masuk aja. Sekarang sih 168 cm sih udah mentok ga bisa
tinggi lagi kali yah? Eh rame ga? Siapa aja? Di Dufannya sendiri
padat ga?"tanyaku.

"Yang pegi yah teman teman kita dulu, kalau soal dufan rame apa kaga

sih gua kaga tau, emang gua dewa apa, jadi ikut ya, sekarang nih
buruan gua jemput deh"
"Yah uda deh bole, gua siap siap dulu, tau aja yah luh kalau gua off

hari ini. Yah gua ajak Billy juga bole ga?"kataku kemudian, memang
aku kerja seminggu ada 3 kali tidak masuk kerja, tetapi biasanya aku

tetap masuk dan tidak mengambil kesempatan tersebut buat berlibur,
mungkin aku tipe workalkoholic kali.

"Billy? Cowo luh itu, jangan atuh namanya juga reunion sahabat gitu,

udah deh pokoknya Cuma kita berenam aja, si Amel saudara lu, si
Cindy, Sisca, lu, gue ama si kecebong banci temen kita si Randy
hehehehe"
"Jahat lu si Randy lu katain kecebong, hahahaaha banci banci gitu
baik banget lagi orangnya" kataku membela temanku yang banci
itu. "Ya udah jadi berenam aja yah? Ok deh gua siap siap dulu mau
pake lotion anti matahari dulu deh bye, thanks ya"timpalku, "Ok bye
jangan lama lama yah, gua sampe luh da musti siap yah ok deh
byeee"kata Shanty mengakhiri pembicaraannya.

Shanty juga adalah seorang keturunan, orangnya pintar, ia adalah
peraih peringkat 2 di kelasku sewaktu SMU dulu dan aku rank1 saat
itu, ia memiliki body yang sexy, proposional, ukuran branya lebih
besar dari kepunyaanku, dia mengenakan bra 34c, sedangkan aku 34b,
wajahnya juga sangat cantik, dengan tinggi badan 164cm dan berat 48
kg, tetapi kalau bicara soal ukuran payudara maka saudaraku yang
juga sahabatku Amel memilikki ukuran yang paling besar, 36 c.
tubuhnya montok tapi tidak terlihat gemuk, wajahnya cantik, kulitnya

tidak seputih kami walaupun seorang keturunan pula, mungkin karena
sering berenang, rambutnya sebahu, dan dicat pirang, ia mengambil
kuliah di Singapore. Di SMU dulu ia adalah wanita yang memiliki
wajah imut dan dada yang besar sehingga terasa kebesaran untuk
tubuhnya, dan banyak pria pria yang mengejarnya, Amel memiliki
tinggi badan 157 cm dengan berat 50kg, memang kelima temanku
merupakan keturunan semua.

Cindy temanku merupakan yang paling berduit di antara teman –
temanku, ayahnya memiliki 3 buah kapal yatch, Cindy juga merupakan
salah satu idola kaum pria hanya saja otaknya kadang agak lemot, (
sorry loh Cin kalau lu baca cerita gua, tapi emang bener kan? )Cindy

memiliki kulit yang paling putih di antara kami, dan herannya
kulitnya itu sepertinya susah hitam, bila ia berjemur maka hanya
terlihat terbakar kemerahan, hanya kurun waktu 2 hari kulitnya sudah

putih kinclong seperti semula. Cindy memiliki tinggi 165 cm dengan
ukuran bra 36a dan berat badan sekitar 49kg.

Sedangkan Sisca adalah teman kami yang paling rusak, dialah kepala
preman di SMU kami dulu, orangnya tomboy, tapi cantik dengan rambut
agak panjang kira kira sejengkal di atas pinggang. Rambutnya sangat
lurus, anaknya suka dugem, merokok, dan easy going, tetapi setahu
kami ia bukan pemakai obat obatan, mungkin karena ia lebih cepat
bergaul dengan kami, jadi tidak sempat tersesat ke alam yang kelam.
Merokok pun sudah banyak berkurang, tingginya sekitar 158cm dengan
berat badan 46kg, tapi cukup berisi, dengan ukuran bra sama denganku

34b, sedangkan aku memiliki tinggi 168cm dengan berat 48kg. memang
akulah memiliki tinggi yang paling tinggi di antara teman teman yang

cewe.

Sedangkan Randy temanku sebenarnya memiliki wajah yang cukup tampan,

tetapi bukanlah gantengnya cowo, tapi terlebih terlihat seperti
wanita, dengan tinggi 178cm dengan berat 68kg, memang sangat
bongsor, bahkan ia mengikuti latihan kebugaran fitness sehingga
badannya cukup kekar, tetapi juga mengikuti latihan aerobic hahaha,
dia juga pemain basket, orangnya baik, selalu membantu kami, dan
kurang lebih sebagai tempat curhat kami berlima juga sekaligus
bodyguard yang bisa diandalkan, dan mungkin karena sifat bancinya
yang menambah kekuatannya ( memang banyak yang bilang seoran g banci

memiliki tenaga lebih besar mungkin 2 kali lipat dari pria dengan
postur tubuh yang sama ), tetapi belum pernah kami mendengar ia suka

pada seorang gadis maupun pria. Ia lebih sibuk dengan kegiatan
desingnernya.

Setelah aku bersiap siap dengan dandanan t-shirt ketat sepusar warna

biru laut dengan motif air laut, dengan rok mini warna coklat
berbulu dan juga jaket bertopi lengan panjang karena takut matahari
yang terik, tidak lupa wajah, leher, lengan, paha sampai ke ujung
jari kaki kelingking kuoleskan sunblock yang cukup bagus rekomendasi

dari dokter kulit langgananku di RS Pluit, agar tidak hitam.

Kudengar tidak lama suara bell berbunyi, "Mbok, ada yang dating,
tolong donk bukain pintu dulu" teriakku memanggil pembantuku,
ternyata yang dating adalah Shanty dan Sisca mereka satu mobil
memang Shanty dan Sisca daerah rumahnya lebih berdekatan, tetapi
Shanty dari perumahan yang lebih elite dan Sisca tidak terlalu,
karena ia tinggal di Jakarta bersama neneknya karena orang tuanya
sudah pisah ranjang dan masing masing mengurusi bisnisnya, mungkin
karena ini pula Sisca jadi tidak begitu diperhatikan dan jadi suka
merokok dan clubbing.

Setelah dipersilahkan masuk oleh pembantuku, akupun turun menyapa
mereka "Eh hi waw dah lama ga ketemu? berdua aja datengnya? Yang
lain mana?" tanyaku, sambil memeluk mereka dan sun pipi kiri dan
kanan.

Shanty terlihat sangat cantik dengan setelan tangtop putih dan rok
mini jeansnya, tampaknya ia membawa jaket kulit hitamnya, sedangkan
Sisca dengan kaus t-shirt ketat sepusar warna kuning dengan rok
selutut warna merah.

"Oh si Cindy bawa sopir, dia bareng sopirnya ama Amel ama Rendy,
jadi 2 grup ntar kita ketemuan di sana janjiannya sih tempat kuda
kuda itu loh, tapi tar hp in aja" kata Sisca. "Oooh, eh mau minum ga

nih?" tawarku, "Udahlah ga usa ntar dia orang kalau sampe duluan ga
enak juga kita telat, kan daerah lu mau ke Dufan jauh juga Vy,
makasih, kita berangkat sekarang aja deh," kata Shanty, "Eh ya Vy
tar gua ga bisa malem malem loh, soalnya gua musti nyelesaiin
skripsi gua, jadi jam sebelasan lah gua udah musti ampe rumah okey?"

tambah Shanty.
"Jam sebelas ga malem gila luh, malemnya luh jam brapa emang?"
candaku, dan kami pun tertawa.

Akhirnya kita berangkat ke Dufan, di mobil kita bercerita banyak,
karena sudah lama tidak bertemu semenjak aku kerja dengan papaku
memang kegiatan agak sibuk, tapi aku menikmati pekerjaanku, aku juga

sudah tau lika liku perusahaanku, aku memiliki seorang kakak laki
laki tapi bukan saudara kandung, ia diangkat anak oleh papaku karena

ayahnya meninggal, sebetulnya masi saudara sepupu dengan aku dan
Amel, dia juga menjalankan usaha papaku. Kami sudah begitu dekat
layaknya saudara kandung karena saat dia di masukan ke keluarga kami

usianya baru 3 tahun, dan aku belum lahir baru setelah 2 tahun
kemudian aku lahir, ia juga menganggap ayahku seperti ayahnya
sendiri, orangnya baik dengan wajah tampan dan seorang pria yang
didamkan banyak wanita, termasuk teman temanku. Tapi sayang untuk ke

depannya bukan dia yang mendapat keberuntungan menikmati tubuh putri

putri cantik seperti kami, melainkan…….

Akhirnya setelah menempuh waktu sekitar 1 ½ jam sampai juga kami ke
daerah yang di tuju, setelah membayar tiket masuk mobil, aku pun
menelepon Amel "Eh Mel, di mana? Udah sampe belum? Kita uda bayar
tiket masuk mobil nih"kataku.
"Eh si cakep, kita kita di sini juga baru aja masuk untung tadi di
rumah Amel, gua suruh main game dulu, soalnya kan rumah mel udah
deket kalau mau ke Dufan, pas banget donk yah…. Hmm… eh lu pada naek

BMW nya Shanty yah? Yang putih? Yang seri 7 itu? Kayaknya kamu orang

yang di depan mobil kita sekitar 2 mobil deh, kita naek mobil Land
cruisernya Cindy, liat ga?"kata Amel, memang Amel orangnya agak agak

manja kalau berbicara, Akupun menolehkan kepala ke belakang mencari
cari dan setelah melihat mobil yang diindentifikasikan, "Oh iya iya
yang platnya B**MW itu yah? Iya gua udah liat tuh, wah barengan
nih"kataku penuh dengan canda ria, aku sudah tak sabar ingin bertemu

sahabat-sahabat lamaku.

Maka akhirnya kita pun sampai ke tempat tujuan, Cindy memakai rok
selutut warna biru dengan jaket berbulu dan tank top merah dengan
belahan rendah terlihat sangat cantik yang pasti membuat para pria
berpikiran ingin menyetubuhinya, Amel dengan celana jeans dan kaus
t-shirt warna merah yang ketat sehingga terasa bajunya tidak mau
menampung payudaranya yang besar tersebut, dan Rendy dengan kaus
bermotif perak ngejreng, seperti penyanyi dangdut.

Suasana begitu meriah ketika kita bertemu kembali setelah kurun
waktu beberapa lama tidak bertemu, mungkin sekitar setahun lamanya
(mungkin bagi beberapa orang itu adalah waktu yang singkat tapi bagi

kami serasa 10tahun kali, karena sudah terbiasa bersama sama)
semenjak reunion tahun lalu.

Kita berfoto ria dengan memakai kamera digitalku, si Cindy juga
mebawa kamera digitalnya, lalu aku membawa handycamku merekam
kejadian kejadian lucu dan indah yang pantas dikenang.

Aku takkan pernah lupa masa masa bahagia ini, karena semenjak kita
berteman tidak pernah berkumpul di Dufan jadi ini untuk pertama
kalinya ngumpul bareng di Dufan, serasa masih kecil saat dulu, kita
naik halilintar dan macam macam lainnya lagi sampai akhirnya naik
arung jeram yang membuat tubuh kami basah semua, tak pernah aku
merasa sebahagia ini semenjak aku sudah mulai kerja.

"Wah basah semua nih gimana nih? Mau kering-in dimana nih? Apa mau
langsung cabut aja nih?"tanyaku,
"Hah? Kering-in? ini mana bisa kering malem malem gini, yang ada
malah masuk angin, emang ga bawa baju ganti apa? Kita kita sih
bawa"kata Cindy.
"Hah? Lu orang ada baju ganti semua?"kata Shanty.
"Wah berarti rombongan kita doank nih yang ga bawa"sambung Sisca,
"Makanya sedia payung sebelum ujan, tadi sebelum jemput gua, gua
udah ingetin ke Cindy ama Rendy bawa baju ganti soalnya rencana mau
main yang basah basah malem aja biar lebih seru, gua kira luh pada
udah pada tau bisa bawa baju ganti, kan yang terpinter diantara ada
2 biji dalam satu mobil, bisa bisanya pada ga nyadar" kata Amel
sambil memeras ujung bajunya, sambil mengeleng-geleng kepalanya,
tidak menyangka kami akan sebodoh itu.

Akhirnya tinggal kami bertiga yang berbasahan tapi tidak punya baju
ganti, untunglah tadi aku memakai jaket jadi bagian dalam bajuku
tidak terlalu basah, karena jaketku termasuk tebal walau bahan
sweeter gitu, tapi celana dalamku terasa sangat tidak nyaman karena
sangat basah, "Eh Shan, gimana nih cd gua basah banget nih, ga
nyaman banget nih"bisikku pada Shanty, "Iya gua punya juga, udah
lepasin aja ga ada yang tau ini, ga enak banget" sarannya sambil
meringgis kepadaku, "Ya uda gua temenin juga deh"kata Sisca yang
juga lupa membawa baju ganti, akhirnya kita bertiga memutuskan untuk

ke toilet dan melepaskan celana dalam kami dan kami selipkan di tas
kami tentu saja setelah diperas dan dimasukan ke dalam plastic
putih.

"Yuk udah yuk pulang uda malem banget nih, gua mau ngerjain scripsi
gua nih"rujuk Shanty, yang akhirnya disetujui semua pihak.
Akhirnya setelah makan Mcd kita pun berpelukan sambil mencium pipi
kiri dan kanan dan berpisah, sesuai dengan mobil yang pertama kita
tumpangi masing masing.

Akhirnya sampai juga di komplek perumahanku, mereka tentu
mengantarkanku terlebih dahulu, karena rumah mereka lebih
berdekatan, sesampainya di depan rumahku, aku pun turun.

"Wah thank you banget yah, wah gua senang banget loh hari ini, eh
semoga skripsi luh bisa kelsr ya Shan, tar deh kita contact –
contact lagi"kataku.
Dan cukup lama aku berdiri di depan rumahku sambil bercanda dan
tertawa riang, tanpa menyadari ada seseorang yang sedang
memperhatikanku, seharusnya dia dmelihatku dengan jelas, karena
depan rumahku cukup terang untuk menerangi jalanan di depan rumah,
setelah berbasa basi selesai maka mobil Shanty pun melaju pergi, dan

mimpi burukku dimulai.

Saat hendak masuk rumah kudengar suara rintihan seseorang, tadinya
aku berniat untuk mengacuhkan saja suara tersebut, pikirku bukan
urusanku, tapi kemudian naluri kemanusiaanku berkata lain.

Setelah membuka gembok rumah, akhirnya kukunci kembali, kudekati
orang tersebut, orang itu memakai jubah yang menutupi wajahnya dan
membunkuk kesakitan.

"Ada apa pak?" tiba tiba pada saat aku berada pada jarak yang sangat

dekat orang tersebut berdiri.
"Hei kalau ga mau mampus ikut gua"kata orang itu sambil menodongkan
pisau goloknya yang besar, aku tersentak kaget dan shock.
"Apa apain ini?"mukaku mulai pucat pasi.
"KALAU LUH GA MAU MAMPUS DI SINI IKUT GUA SEKARANG!!!!"orang itu
mengulangi.

Aku hendak berteriak dan berlari ke rumahku yang hanya berjarak
beberapa meter, aku sangat menyesal mengikuti naluri bodohku, tapi
kemudian ku piker rasanya tidak sempat dan kakiku sangat lemas
sekali, "Tolong pak jangan bunuh saya, saya akan kasih uang ke bapak

kalau bapak membutuhkannya"kataku.
"Hm ya bagus kalo luh ngerti, tapi gua ga mau lu kasi di sini luh
musti ikut gua!!!"bentak orang itu.

Perawakkannya besar sekali mungkin tingginya sekitar 180an dengan
kulit hitam dan perut buncit, di lengannya kulihat banyak tato
menandakan bekas preman, belum lagi bekas bekas luka jahitan di
tubuhnya, wajahnya tidak terlalu jelas karena dalam suasana
gelap, "Yah ba…baik pak, saya ikut bapak"kataku ketakutan menuruti
perintahnya.

Kemudian aku mengikutinya, kulihat diujung jalan ada sebuah mobil
nongkrong dan ada sekitar 3 orang yang aku yakin pemilik mobil
tersebut. Kemudian otakku berpikir keras bagaimana supaya lolos dan
meminta tolong pada 3 orang tersebut, "Pak, saya mau dibawa kemana?"

kataku mengulur waktu sambil membuatnya tidak sadar akan adanya
orang di depan.
"Udah lu diem ntar juga luh tau!!"katanya.

Kulihat ia tampaknya menurunkan pisaunya takut terlihat 3 orang
tersebut karena ia mulai menyadari bahayanya sendiri.

Nah, ini dia kesempatanku, aku spontan berlari ke arah mobil
tersebut "Pak tolong pak, saya mau ditodong pak"teriakku tersendat
sendat sambil berlari kea rah mobil tersebut, kurasakan orang yang
menodongku tidak mengejarku, "Hah? Mau ditodong siapa neng?"kata
orang tersebut, "Itu pak, itu orang yang besar itu yang sedang
menuju sini pak, hati hati pak dia bawa golok, tolong pak"kataku.

"Hati hati? Justru yang harus hati hati tuh kamu hahhaha"katanya dan

diikuti tawa teman temannya, "Saya ga becanda pak orang itu mau
todong saya"kataku memelas dan mulai kesal karena tidak
dipercaya. "Yang bilang ga percaya itu sapa neng, lu liat gua siapa
dulu!!"kata salah seorang tersebut, kemudian aku merasa pernah kenal

dengannya si Prambo, salah seorang mahasiswa di kampusku, tetapi ia
mengambil jurusan hukum, dan kami hanya pernah sekelas pada saat
pelajaran MKU saja.

"Oh prambo ya? Iya mas tolong saya saya mau ditodong mas"kataku. "Ya

uda masuk mobil sana, pak Suryo jaga dia baik baik, kirno juga jaga
yang bener" kemudian aku naik keatas mobilnya di bagian tengah,
mobil kijang Krista terbaru karena Prambo termasuk anak yang lumayan

dari keuangannya, ayahnya adalah salah seorang pejabat di
pemerintahan orde baru, tetapi sampai sekarang juga masi dipakai
karena tidak terbukti KKN, dan menurutku memang ayahnya seorang yang

bersih dari hukum dan tindak KKN, Prambo adalah seorang pribumi
wajahnya tidak bisa dibilang jelek tapi juga tidak tampan, biasa
biasa saja tetapi salah seorang murid yang cerdas.

Akhirnya aku bisa bernafas lega, aku duduk di tengah diapit pak
Suryo yang kelihatannya seorang **** tetapi aku merasa ia bukan
seorang **** yang benar, dan Kirno dengan tubuh kurus ceking dengan
gigi tongos yang sangat buruk rupa, dan bahkan kelihatan seperti
orang idiot, karena cengegesan sejak tadi.

Kemudian Prambo masuk ke mobil dan menyalakan mesin, dan orang
bertubuh sangat besar tersebut sudah sangat dekat, "Bo jalan donk,
bo ada apa? Kenapa ga jalan dia uda makin deket, lu ga berniat lawan

dia kan? Dia bukan lawan luh badannya aja gede banget," tiba-tiba
buk kaca jendela dipukul dan orang tersebut melihat melalui kaca,
mengintipku dari kaca yang gelap, baru bisa kulihat dengan jelas
ternyata wajahnya menyeramkan dan ia menyeringai kepadaku, dan aku
rasanya sudah tidak tahan lagi dengan suara cengengesan si Kirno,
ingin rasanya menyuruhnya diam.

"Udah jalan bo, ke kantor polisi aja"kataku, tapi mereka semua diam
saja, dan benar saja orang bertubuh bongsor dan buncit itu masuk ke
dalam ke samping sopir tempat duduk, "ASTAGA"pekikku dalam hati,
matilah kita semua.
"Mas prabawa, wuih si mas berhasil bikin temen gua takut" kata
Prambo. HAHAHAHAHA tawa riuh di dalam mobil tersebut, langsung
kusadari aku sudah masuk ke sarang buaya, ternyata mereka satu
komplotan, langsung lemas badanku, dan mobilpun melaju.

Kemudian Prambo menjelaskan kalau Kirno emang otaknya ga beres, rada

rada tolol dan gila, kalau pak Suryo adalah seorang guru ngaji yang
sudah pension dari kotanya di daerah pesisiran pinggiran Bandung dan

dibuang oleh warga sana karena mencabuli bocah bocah di bawah umur
selain itu ia juga merangkap sebagai dukun cabul, tetapi pak Suryo
adalah paman jauhnya, paman dari ibunya, bisa dibilang adik ipar
ibunya, usianya sekitar 50an, dan karena pak Suryo sering merawat
dan mendidik Prambo, maka menjadi dekat sehingga sewaktu pak Suryo
ditangkap maka keluara Prambo dengan kuasa ayahnya dan kemampuan
hukum yang dipelajarinya pak Suryo dapat bebas dengan mudah dan
menjadi sahabat karib Prambo.

Kirno usianya sekitar 18 tahun dengan otak dungunya cocok dengan
wajahnya yang sangat jelek adalah temannya sejak Prambo di bangku
SMP, saat itu Kirno masi SD, tapi mereka satu tempat les sehingga
akrab satu sama lain, Prambo juga sering mengatasi kesulitan
belajarnya Kirno.

Dan pak Prabawa adalah mantan militer yang sudah dipecat, dan salah
satu aktivis pemerkosa yang terjadi bulan mei98 lalu, dan sekarang
menjadi bodyguard Prambo, menurut Prambo, pak Prabawa sangat
rasialisme, ia sangat membenci ras lain.

Sedangkan Prambo semenjak satu ruang denganku saat pelajaran mku, ia

sering menyatakan cintanya kepadaku,dan kutolak, karena aku sudah
memiliki pacar dan aku sama sekali tidak memiliki hati dengannya.
Bukan karena rasnya, karena papaku mengajarkan kalau semua orang itu

sederajat, hanya orang orang yang mau berusaha dan tidak memiliki
pikiran picik, niscaya ia akan sukses.

Selama di mobil, aku terus digerayangi, dadaku diremas remas dengan
agak kasar "AAHH…… jangan tolong sakit sekali, jangan"kataku
memelas, "Udah diem nikmatin aja"kata pak Suryo, tasku di ambil oleh

pak Prabawa, diperiksanya kartu indententitasku, sim ku, dan barang
barang berharga lainnya termasuk handycam dan kamera digital yang
aku miliki, ia lihat satu persatu hasil fotoku, "Wah gila bos emang
sip kalau milih cewe, gua udah terangsang banget nih hieahahahaha,
liat nih bos foto teman temannya, cuantik cuantik bos, wuih gila,
sayang ini ada foto siapa nih? Raja minyak nih? Tapi kok kaya
bencong gitu sih gayanya? Jijik gua jadi ngeliatinnya, dasar cina
geblek!!!"entah apa saja yang di dumelin oleh pak Prabawa, tetapi
lama kelamaan kupingku panas juga mendengar ejekan demi ejekan yang
dilontarkan, ingin rasanya membuat mereka mati, tapi apa daya aku
tidak mampu, bahkan bisa bisa aku yang dibuat mati.

Bagian pahaku kini di geranyangi monster jadi jadian si Kirno,tangan nya yang dingin mengelus dan memaksa masuk ke dalam rokku dan
kutahan karena aku takut ia mengetahui aku tidak memakai celana dalam lagi, ia terus memaksa dan aku menekan rokku dengan sekuat
tenaga, kemudian pak Suryo mengangkat kedua tanganku sehingga tangan si kirno langsung menyusup ke dalam rok miniku, "Aaaahh…
engghh"desahku ketika tangan dinginnya menyentuh bagian kemaluanku. "Wuih gila ini cewe ga pake cd bok, emang udah nunggu kita kita kali
yah? Tau aja luh mau di entotin!" ujar si kirno, "Wuih bo, jembutnya alus banget nih ga tralu lebat tapi lembut"ujar Kirno.
Aku berusaha memberontak tapi pak Suryo menekanku sehingga aku tidak mampu bergerak, aku heran kenapa pak Suryo bisa menekanku dengan mudah, mungkin kekuatan dukun yang dimiliki pak Suryo, mampu membuat tubuhku tak bergerak dengan sentuhan ringannya, akhirnya setelah Kirno puas meremas remas dadaku dan mengelus elus kemaluanku, kita sampai disebuah tempat yang gelap. "Ayoh turun!!"perintah prabawa, aku pun turun, dan langsung saja bau
busuk yang menyengat terasa mengganggu pernafasanku, setelah kuamati ternyata ini adalah sebuah pasar, tetapi kelihataannya sepi dan tidak ada seorangpun yang disini,rupanya ini adalah pasar gelap, dimana segala hasil rampasan dijual bebas disiini termasuk hewan hewan ternak hasil curian.
Kemudian aku ditarik sampai ditempat yang paling bau, yaitu sekitar bak sampah yang menggunung, dan sangat bau pesing mungkin banyak yang buang air kecil disini sehinnga lantai pun agak sedikit becek. "Buka baju luh semua kalau lug a mau baju luh basah!!"perintah Prambo, "Waduh bo, kok luh gini sih? Mau luh tuh apa sih? Jangan gini donk bo, sadar lu tuh anak kuliahan, gua tuh masi temen luh, wah gua ga nyangka lu bakal gini"ujarku sambil memelas minta ampun.
"HEI ******* CEPET BUKA BAJU LUH GUA JEJELIN SAMPAH JUGA NIH MULUT LUH!!!"tiba tiba prabawa membentak, membuat nyaliku ciut dan jantungku hamper copot, biasanya aku adalah orang yang tidak takut mati, entah kenapa hari ini aku begitu takut, takut sekali akhirnya kulepaskan bajuku satu persatu mulai dari jaketku yang lagsung di pegang Kirno, dan Prambo pun menyuruh pak Suryo mulai merekam. "Ulangin apa yang gua omong atau gua bunuh luh" kata Prambo, "Aku
Vyonne, inilah kisah cintaku, kisah indah yang paling kutunggu tunggu, ayo cepat ulangi"perintah Prambo, aku sudah mulai bisa
menduga apa yang akan terjadi selanjutnya, air mataku pun mengalir, " aku… ak… u.vy…vyonne… ini…kisas… kisas…kisahhh… cinn taku… yang pal…ing…" "LUH LAGI NGOMONG APA LAGI *******?"bentak Prambo "ulangi lagi"kata Prambo, akupun menguatkan diriku dan sebisa mungkin tidak terbata bata lagi, karena aku ingin ini semua cepat berakhir "Aku vyonne…. Inilah… kisahku kisah cintaku…kisah indah yang paling kutunggu tunggu." Akhirnya aku sanggup menyelesaikan
kalimat menjijikan ini, "Bagus bagus banget, ini dia yang kuharap harapkan,"ujarnya, "Ya udah lanjut buka baju luh sono!"perintahnya.
Aku pun menuruti apa katanya karena bagiku sudah kepalang tanggung dan entah harus lari kemana lagi, akhirnya aku berhasil melepas
bajuku semua, "Wuih busyet dah putih mulus banget nih, gila ngecling banget, wah gila beruntung banget nih kita nemenin Prambo di sini,
ga sia sia gua ga nonton KDI buat yang ginian"kata kirno mengomentari, "Sekarang gua mau nanya luh, kenapa luh ga pake color?
Eh sori ga pake cangcut?"ujar Prambo, huh bener bener memalukan sekali pikirku, bagaimana mungkin aku bisa menjawab pertanyaan
konyol gitu, "Hei gua Tanya lu musti jawab!!! Ngapain luh ga pake cangcut? Luh ini eksibionis ya?"ejek Prambo dengan mata menatap
curiga, "Bu….kan.. begitu… tadi vy main arung jeram basah semua, jadi karena ga nyaman maka saya lepas cd itu,"kataku "Hahaha guoblok
luh guoblok dasar tolol, oke oke, jadi luh ga nyaman yah, gua perintahkan mulai saat ini luh ga bole pake yang namanya kolor,
termasuk waktu luh lagi dating bulan"katanya, mulai saat ini? Pikirku, apakah ini tidak akan berakhir pada saat ini saja? "Ta,, tapi pram.."aku hendak menanyakan kalau ini berakhir sampai sini saja, "Kenapa? Luh takut waktu lagi mens keluar terus, tenang aja gua uda pikirin hal itu, lh ga usa kuatir, asal luh nurut, hari iniluh bebas dari yang namanya mati, dan bukan Cuma luh yang mati, tapi bokap nyokap dan cowo luh beserta koko luh juga gua bantai, dan gua
bisa sembunyikan mereka dan buat mereka seolah mati kecelakaan, luh mau kaya gitu?" ancam Prambo. "Nggg….. nggak jangan Pram luh bole apain gua aja hari ini gua milik lu, tapi jangan melibatkan yang lain lagi."aku memohon, aku benar benar tidak dapat kehilangan keluarga yang sudah sangat
menyayangiku. "Okey okey sekarang lu merangkak ketempat gua dan mohon ke gua untuk buka celana gua buat luh oralin… CEPATTTT CEPATTTT CEPATTTTT"Prambo
tampak tidak sabar lagi melihat kepasrahanku. Akupun merangkak, tanganku menyentuh dinginnya lantai yang agak becek, dan berbau tidak sedap, aku bergidik sesaat dan tubuhku merinding karena udara malam yang dingin mulai menusuk tubuhku, lututku juga menyentuh lantai becek dekat bak sampah tersebut,
sementara Pram mengambil kursi lipat yang sudah agak lusuh tetapi masih dapat dipakai, ia duduk disana, walaupun jarakku dan Pram tidaklah jauh hanya tinggal beberapa puluh centimeter saja, tapi terasa bermil – mil jauhnya, "Pram…. Aku… mau…. (terasa sangat berat untuk mengucapkan hal ini)
oralin kamu" "Hah? Apa? Gua ga denger… coba ulangin sekali lagi tapi yang lebih manis"kata Pram "Pram, aku mau oralin kamu"kataku
"Ooh okey, jadi luh mau dibayar berapa buat oralin gua?" aku bingung harus menjawab apa, kemudian aku melihat pak Suryo mengucapkan sesuatu kepadaku dengan gerakan bibir sangat perlahan dan tidak bersuara "Gratis". "Uhm.. Gratis Pram"kataku "Ohh jadi luh rela yah, bukan paksaan yah?"kata Pram
"Bukan"kataku sambil memalingkan wajahku dari handycam yang disorot kea rah wajahku seolah di close up. "Okey kalau gitu silahkan mulai"kata Pram.
Akupun mulai membuka resleting celananya, kancing celananya dan kulepaskan, ia membantu mengangkat pantatnya agar aku dengan mudah meloloskan celananya, kulihat cetakan besar dibalik celana dalam biru lautnya, kemudian aku lepaskan juga, Dan terlihat sebuah benda yang mengacung dengan kerasnya dan sedikit
berbau asin, aku cukup terkejut dengan ukuran penisnya, walaupun tidak sebesar milik pacarku, tetapi terasa sangat kokoh, dan
terlebih lagi hitam kelam, kemudian aku mulai menyentuh penisnya, kudekatkan mulutku, dan mulai menjilati ujung penisnya, terasa asin,
dan terasa ada cairan sedikit pada ujungnya, kemudian aku menutup mataku dan langsung kumasukan saja kedalam mulutku, aku hisap, dan aku kulum, kukocok kocok dengan tanganku juga, lama kelamaan aku mulai terbiasa dengan penisnya aku mulai dapat menyesuaikan diri, aku jilat samping sampingnya hingga ke buah pelirnya, aku mainkan ludahku sedikit dipenisnya, kemudian aku ratakan dan kuhisap dan kujilat kembali, tampaknya aku jadi menikmati penisnya, terasa
sesuatu sensasi yang lain dari pada bermain dengan pacarku. "Wuih gila man sepongannya enak tenan… ga kaya perek perek pinggir
jalan euy, asyik tenan, mirip artis artis bokep jepang atau bule"kata Pram mengomentari. Memang kalau aku paling jago dalam hal oral, bahkan seringkali
pacarku sampai tidak tahan langsung mengeluarkan spermannya, tetapi tidak pernah aku menelan spermanya, memang pernah rasanya ingin mencoba tetapi baru terasa di mulut rasanya tidak biasa, pernah suatu kali aku mencoba untuk menelan sedikit saja tetapi kemudian aku malah mual dan terasa penuh, rasanya tidak menyenangkan sekali. "Waduh bos jangan lama lama yah, udah ga sabar nih"ujar Kirno. "Ya udah ya udah sekarang giliran Kirno tuh, daripada gua kluar
sekarang, trus satu satu musti luh jajal penisnya, dan jangan lupa untuk memohon"kata Pram. Maka akupun mulai memohon satu persatu, si Kirno memiliki penis yang

biasa saja, penisnya terasa dingin, dan Kirno belum disunat,
"Bole saya hisap penis kamu?"kataku,
"Oh hik hi hik bole neng boleh cik vyonne, kalau mau silahkan,
langsung aja ga usa malu malu kalau memang kepengen ogut punya
ya"kta Kirno cengengesan,
Maka akupun mulai menghisap sampai ia kegelian, kemudian

"Giliran gua giliran gua"kata pak Suryo seperti anak kecil minta
permen, sedangkan pak Suryo memiliki penis yang terbesar diantara
mereka, "Mbah, boleh saya hisap penis mbah?"kataku dengan wajah
sudah seperti udang rebus yang kontras dengan kulit putihku, menahan

rasa malu yang amat sangat, "silahkan dik, nanti setelah cobaiin
****** abang dijamin ****** lain uda beda rasanya uda ga bakalan
mau"kata pak Suryo.

Saat aku menghisap penisnya ternyata ada sesuatu di ujung penisnya,
sesuatu yang bergrinjal grinjal, seperti batu atau sesuatu yang
tidak kuketahui, aku cuek saja, sambil terus menghisap, menjilati,
memberi air liur dan kuhisap lagi, memang terasa enak penis pak
Suryo, ada sesuatu yang lain daripada yang lain, sesuatu yang asyik,

membuat perasaan jadi tenang dan ingin terus melumatnya sampai
habis,
"Okey okey, jangan keenakan gitu non, sekarang si badan baja mau
coba mulut luh juga niih, mau cobain kehebatan mulut atas luh, nanti

kita kita juga bakal cobain mulut bawah luh mau tau luh pantes jadi
budaknya kita pa nggak, gih jajal temen gua, sori juri satu lagi
maksud gua"kata pak Suryo sambil ngakak sendiri sambil dengan nada
mengejek.

"Ayoh cepet gua uda ga sabar mau diisep ama perek, pecun kaya luh,
mau cobain mulut anak orang kaya jadi pecunnya kita, pasti asyik
betul kan hahahahaha"ejek Prabawa, kupingku terasa panas, tetapi
menghadapi ejekan demi ejekan justru membuatku makin bergairah
terhadap orang orang yang kelasnya dibawahku semua ini.

Sedangkan Prabawa ternyata dengan tubuh besarnya memiliki penis
terkecil diantara mereka tetapi memili diameter yang terbesar, pada
saat aku menghisap penis Prabawa, si Kirno sudah tidak tahan, ia
memasukkan jari jarinya ke dalam vaginaku dengan agak kasar,
vaginaku memang sudah basah, karena aku merasa sangat terangsang
sekali dengan keadaan ini, aku tahu posisiku sedang diancam, tetapi
batinku mengatakan kalaupun aku tidak dalam keadaan diancam mungkin
aku juga akan melakukan dengan sukarela, entah apa yang menyebabkan
aku punya pikiran seperti ini, apakah mungkin Pak Suryo yang seorang

dukun cabul? Aku tidak tahu yang kutahu aku sangat menikmati
perlakuan mereka.
Penis mereka satu persatu kukulum tetapi mereka tidak mau sampai
mengeluarkan, katanya masih panjang perjalanan ini.

"Wuih ilah basah betul nih cewe kita, ci emang enak ya ngisepin
******? Asyik ya? Kita juga merasa mulutnya nci jago sih, belajar
dimana sih? Udah biasa yah ama hansip hansip rumah? Ato satpam
satpam? Ko keliatannya jago amat yah?"kata Kirno mengomentari.
"Hmmmm…….. harum lagi…"kata Kirno lagi, sambil menghenduskan
hidungnya ke vaginaku, ia sekarang mempermainkan clitorisku, ia
gosok gosokkan,
"Ah… jangan… jangan… ahhh…"aku sangat terangsang tetapi aku tidak
ingin mereka tahu, aku berusaha merapatkan kedua pahaku, agar tidak
dikerjai Kirno lebih dalam lagi.
Tetapi yang terjadi selanjutnya malah aku yang membuka kedua pahaku
sementara kamera terus memfokuskan kemaluanku, badanku dan wajahku,
"AAAHHHHHHH…..AHHH"akhirnya aku tidak tahan lagi, aku memuncratkan
cairan kewanitaanku, memang tidak banyak wanita yang dapat
memuncratkan kewanitaannya, jarang sekali, tetapi aku salah satu
dari sekian banyak gadis,
"Wuih gila mannnnn…. Muncrat…. Aje gile…. Emang cewe Chinese semua
gitu ya Pram?"ujar Kirno penasaran dan agak norak.
"Nggak tau deh gua, ntar luh cobain aja temen temennya"kata Prambo
langsung tersentak aku terkejut, teman temanku? Apa mereka juga mau
mencicipi teman temanku? Tapi aku sudah terlalu capai untuk
mengomentari hal itu, aku biarkan saja hal itu seolah olah aku tidak

pernah mendengarnya.

"Nah sekarang giliran gua ya"kata Pram sambil mendekati diriku,
ia mengarahkan penisnya kearah kemaluanku, sementara aku masih dalam

keadaan membukuk terlungkup, aku merasakan ujung penisnya menyentuh
ujung vaginaku, ia putar putarkan vaginanya, tiba tiba ia
menjulurkan tangannya ke arah wajahku,

"Ludahin,"perintahnya.
Akupun menurutinya kuludahi telapak tangannya.

"Tambah lagi lebih banyak"katanya lagi, maka aku meludah lebih
banyak,
Air liurku kemudian dihirup sebentar olehnya, "uhh gila wangi
yah"komentarnya yang kemudian dioleskan ke penisnya.

Kemudian dengan cairan kewanitaanku dan air liurku ia mulai
memasukkan penisnya, "Ini cewe yang minta loh, buktinya ****** gua
bisa masuk berkat memeknya yang basah dan ludahnya sendiri, jadi
memek bawah ama memek atas kasi pelican hahahaahah"ejeknya yang
diikuti tawa ketiga teman – temannya, perkataannya sangatlah kasar,
mulut indahku ini dikatakan maaf memek, sangatnya tidak etis, tapi
aku terlalu larut dalam kenikmatan permainan mereka, aku telah
menjadi budak seks mereka.
Akhirnya aku merasakan penisnya menyeruak masuk ke dalam vaginaku,
ia mulai mengenjotku dengan posisi doggie style "OOugh… ough… gila…
enak… waduh… cowo luh ga pernah ewe in luh yah? Kok masi sempit sih
luh punya? Tapi uda ga perawan, Kok bisa? Luh suka masturbasi yah?
Luh ilangin sendiri yah perawannya luh?"ujar Pram sambil terus
mengenjot vaginaku, tangannya meremas remas payudaraku, dari arah
belakang. Aku merasakan nyeri pada vaginaku, aku sering merawat
kemaluanku itu, memang aku sudah pernah melakukannya sekali bersama
cowoku, tapi itu sudah lama dank arena kami sama sama khilaf, tapi
kemudian tidak pernah melakukannya lagi, hanya sekedar jilat jilat
badan dan oralseks saja.

Kamera terus diarahkan ke arah di mana penisnya memasuki area
kemaluanku, keluar – masuk – keluar – masuk. Begitu seterusnnya,
sampai akhirnya aku mencapai puncakku yang kedua kalinya sementara
Pram belum menujukan tanda tanda akan keluar, ia juga mengambil
kamera digitalku untuk memotret moment tersebut, sambil film terus
dilanjutkan, mungkin ini sudah dvd yang kedua, aku tidak tahu, yang
pasti aku memang selalu membawa cadangan dvd kosong, di tasku ada
sekitar 5 dvd lagi yang masih kosong.

Kemudian Pram memutar mutarkan penisnya kedalam vaginaku, aku
merasakan batang penisnya menyentuh seluruh rongga vaginaku, terasa
berputar putar, terasa sangat penuh, sampai akhirnya aku rasakan
penisnya berdenyut denyut di dalam rongga vaginaku dan aku
sendiripun sudah akan mencapai klimaksku yang ketiga kalinya

"Uoooooohhhhh….."teriakknya diikuti semburan spermanya di dalam
rongga rahimku.

Ada perasaan takut hamil juga, tapi saat itu untung bukan masa
suburku,
Kemudian Pram belum juga melepaskan penisnya memutar tubuhku hingga
aku berhadap hadapan dengannya, dengan penis masih menancap di
vaginaku dia mulai mencumbuku dengan ganasnya, akhirnya aku pasrah
saja ketika lidahnya mulai bermain main di mulutku, aku juga ikut
membalas cumbuannya, aku kait kaitkan lidahku dengan lidahnya, air
liur kami sudah menetes netes di pinggir bibir kami, akhirnya ia
melepaskan panggutannya sehingga aku dapat menghirup udara sesaat.
Kemudian ia melepaskan penisnya dari rahimku, disusul dengan lelehan

spermanya yang lengket dan legit itu.

Giliran Kirno yang maju menyerangku, ia langsung menciumi telingaku
leherku sehingga aku kegelian, kemudian ia menjilati wajahku
sehingga basah dan bau air liurnya, ternyata si Kirno mempunyai
masalah dengan bau mulutnya, aku sebenarnya sudah mau muntah juga,
tetapi akhirnya aku dapat beradaptasi dengan mulutnya dan tubuhnya
yang dingin, setelah puas menciumi wajahku kini giliran payudaraku
yang mendapat cupangan cupangan, kulit putih mulus payudaraku jadi
penuh dengan cupangan cupangan merah dan air liurnya, kemudian
barulah ia melepas bajunya semua hingga bugil dan kembali menciumku,

bahkan ia menciumi dan menjilati vaginaku, ia menjilati clitorisku
sampai aku mengerang keenakan, sementara si Prabawa dan Pak Suryo
masing masing sudah telanjang sambil mengocok kemaluannya sendiri,
handycam sekarang di pegang pak Suryo, dan kamera digital pada
Prabawa, sedangkan Prambo entah menghilang kemana.
Mereka tertawa cencengesan melihat ulah Kirno yang asyik dengan
Vaginaku, aku sendiri pun sudah tak tahan dan akhirnya aku mencapai
klimaks kembali, tetapi tidak muncrat seperti yang pertama kali.

Tiba – tiba Kirno bangkit dan membuka sebuah bungkusan kecil seperti

bungkusan permen, yang lain juga kebingungan pada apa yang dilakukan

Kirno, si Prabawa berusaha mendongkakan kepalannya melihat ulah
Kirno, begitu ia tau langsung ia mendekati Kirno dan tiba – tiba,
PLAKKK, kepala Kirno di geplaknya "Guoblok luh, gua kira ngapain,
pake kondom segala luh!!! Tolol bener sih luh jadi orang? Ada juga
si non ini yang takut ketularan penyakit dari kita bukannya elu yang

takut kena penyakit dari nih cewe!! Bego banget sih luh? Buang tuh
kondom!!!"bentak Prabawa pada Kirno,

Tenyata si Kirno ingin memasang kondom pada penisnya, aku sendiri
pun merasa geli dan rasanya mau tertawa tapi kutahan, melihat
kebodohan Kirno ini.
"Iya iya uwis tak buang aja! Huh gitu aja marah"ujar Kirno mendumel
dengan logat jawanya.

Kemudian kepala penis Kirno mulai memasuki liang vaginaku, liang
vagina ku terkuak bersamaan masuknya batang penis Kirno, vaginaku
tidak terlalu sakit lagi karena ada bekas cairan sperma Prambo,
tubuhku diseret kearah lantai yang agak becek, aku rasakan rambutku
dan bagian kepalaku basah oleh air kotor yang ada di lantai ini.

Badan Kirno yang kurus ceking tersebut, saat bersentuhan kulit
denganku terasa dingin, tubuhnya seperti cicak yang dingin, kemudian

dia menempelkan telapak tangannya pada lantai yang basah kemudian
meremas dadaku, sehingga dadaku terkena cairan kotor yang ada di
lantai, "Uuuhhh…"keluhku sambil mengerutkan dahiku karena berasa
jijik, "Kenapa? Nikmatin aja ya ci, heheehe"ujar Kirno sambil
cengengesan sambil terus memompa penisnya keluar masuk liang
senggamaku, kali ini jarinya bergerak kea rah lubang anusku, ia
mainkan jarinya di sekitar lubang anusku, sambil sesekali
mencocolkan air dari lantai, membuat lubang duburku, kembang kempis
menahan rasa geli yang diperbuatnya, dan kemudian jarinya mulai
memasuki lubang anusku, aku tidak tahu dengan jari apa ia memasukkan

ke anusku, tapi aku membuka lebih lebar liangku agar tidak terlalu
sakit, karena dari beberapa artikel yang kubaca, agar wanita tidak
merasakan
sakit saat analseks maka ia harus merelakan dimasukan, dan tidak
bole ditahan.

Lama kelamaan aku menikmati perlakuan kotornya ini, aku rasakan saat

ia mengeluarkan jarinya maka mulut anusku akan terlihat monyong dan
sewaktu dimasukan akan melesak kempot ke dalam.

Pahaku tak terasa membuka sendiri dengan lebar, berharap Kirno
melakukan lebih jauh lagi "Ahh ahhhh, ahhhh"desahku aku merasa tidak

dapat membendung lagi hasratku rasanya begitu nikmat, aku merasa
melayang layang "AAAAA HHHHH aaa"akhirnya aku mencapai puncak
kenikmatanku untuk yang kesekian kalinya,

"He hehe enak ya non? Padahal biasanya pada jijik loh kalau mau main

ama saya, hehehe ternyata non doyan juga ya ama saya? jadi pacar aku

aja mau?"tawa Kirno.
Aku hanya diam, tidak memperdulikannya, aku hanya memejamkan mataku
merasakan masa masa kenikmatanku, begitu nikmatnya sampai badanku
bergetar getar.

Keringat mengucur di seluruh tubuhku, aku sangat kelelahan, aku
sempat bernafas kira kira 2 menit lamanya, sampai akhirnya giliran
pak Suryo yang seorang dukun ini mengarapku.

"Hehehe non, tenang aja yah, nyantai aja, ntar kalau uda nyobain
****** mbah, dijamin non pasti mutusin cowo non, ****** mbah ini
sekali dicoba topcer ampe nyess nyess… hehehehe"ujak pak Suryo yang
membuatku bergidik mendengarnya.

Tiba – tiba ponselku berbunyi, rupanya orangtuaku menghubungiku,
ingin rasanya aku berteriak minta tolong, tetapi "Hei, awas kalau
macam – macam, Prambo sedang berada di depan rumahmu ingin membakar
rumahmu, bila kau macam macam, kami tinggal menghubunginya,
bagaimana?"kata Prabawa. "Bajingan kalian ini semua!!!"umpatku dalam

hati, "Baik, aku akan menuruti kalian"kataku.

"Halo ma, sorry yah ma ga hubungin mama, aku lagi di rumah Shinta,
bantuin skripsinya, mama ga usa khawatir ya…"kataku. Setelah mamaku
menyarankan agar tidak tidur terlalu larut, dan berbasa basi
sebentar, akhirnya aku mengucapkan selamat malam.

"Hm… untuk jaga jaga supaya mamamu saat menghubungi Shinta dan kamu
ternyata tidak ada di sana, sebaiknya kamu telpon temanmu itu"kata
pak Suryo.

Maka akupun menuruti kehendaknya, dengan cerita yang dikarang bahwa
aku berada di rumah pacarku saat ini dan aku juga mengatakan apabila

mamaku saat menelepon ke rumahnya, minta ia beralasan saya sedang ke

wc atau sedang tidur atau apapun juga supaya mamaku tidak mengetahui

aku menginap di rumah pacarku, bahwa aku menginap di rumah Shinta.

Kemudian tidak lupa juga aku menelepon pacarku bahwa aku sedang
berada di rumah Shinta dan memintanya untuk tidak menghubungi rumah
Shinta karena takut mengganggu orang orang di rumah Shinta, dan ia
pun mau mengerti, tapi yang membuat saya kesal adalah saat aku
sedang menelepon pacarku pak Suryo terus menggeranyangi tubuh
mulusku.

Kemudian akhirnya telepon pun diakhiri bersamaan menghujamnya penis
pak Suryo ke kemaluanku bleessss… "Ahhhh…"rintihku sakit.

Tapi kemudian tubuhku tiba tiba merinding bulu bulu romaku berdiri
semua, menambah kesexian di mata pak Suryo, tiba – tiba saja aku
merasakan sesuatu yang sangat nikmat, padahal pak Suryo belum lagi
menyodok yodok barangnya di dalam kemaluanku.

"Ahhh… Uhhh E e enakkk"desahku tak karuan, aku merasa cuek saja toh
aku juga sudah disetubuhi dari tadi, tidak masalah apabila kali ini
aku ingin menikmati senikmat nikmatnya.

Pak Suryo mulai memaju mundurkan pinggulnya pertama tama pelan makin

lama makin kencang keluar – masuk – keluar – masuk – keluar – masuk.

Disertai bunyi kecipak kecipak, sambil tangannya terus memainkan
putting susuku, diplintir kesana kemari layaknya mencari gelombang
Sonora untuk radio.

Aku tidak tahan lagi dengan perlakuan pak Suryo yang entah jago
bermain sex atau memang ada jampi jampinya, aku tidak peduli yang
penting sekarang aku merasakan diriku berada di awang awang.

"Aaaaahhh aahhh terus pak terus enak banget sih, ahhhh ahhh
ahhh…"teriakku, "Enak kan non? Enak mana ama punya pacarnya non?
Mbah bikin kamu ketagihan yah?"ledeknya. "Iya mbah enak
banget"ujarku yang sudah tidak peduli lagi bahwa saat ini kamera
sedang mengarah padaku.

Setengah jam lamanya pak Suryo memainkan penisnya diputar di keluar
masukan baik lembut nian, maupun kasar, tapi aku suka sekali,
rasanya aku tidak ingin melepaskan penis pak Suryo dari kemaluanku.

Cerita Dewasa Kisah Selingkuh Dengan Airin Istri Temanku


Hendro adalah suami Airin sahabat istriku dia baru pulang dari LA dan kebetulan adikku titip barang buatku, sudah hampir 10 hari Airin menilponku untuk mengambil barangnya tetapi aku masih belum sempat juga, sampai tadi pagi Hendro sendiri yang meneleponku, aku jadi sungkan maka kuputuskan untuk mengambilnya siang ini.

Rumah Hendro yang di Kemang ini letaknya agak ujung meski demikian, halaman rumahnya sangat luas dan menyenangkan sekali. Ketika aku sampai dirumahnya, tak kulihat Mercy Hendro yang biasanya parkir digarasinya. Yang ada hanya BMW putih milik Airin serta sebuah jip Pajero yang diparkir agak jauh dari halaman. Dengan bersiul siul aku turun dari mobil dan menuju pintu masuk rumah Hendro, kulihat pintu itu tertutup dan tak seorangpun yang nampak. Kupencet bel dipintu, tapi tak seorangpun yang keluar, bila ada mobil didepan, berarti mestinya ada orang didalam rumah itu, aku menduga pasti Airin sedang sibuk dikamarnya sehingga tak mendengar kedatanganku. Karena sudah seringkali berkunjung jerumah ini, maka aku langsung saja menuju pintu belakang untuk mencari orang yang ada dirumah, karena Hendro sudah bilang kalau dia atau Airin tak ada, maka paketnya akan dititipkan pada yang dirumah. Benar dugaanku, pintu belakang terbuka, tetapi didalam senyap sekali, hanya sayup sayup kudengar suara musik dari dalam. Aku jadi kuatir, apakah terjadi sesuatu dengan Airin, dengan pelan pelan aku masuk dan mencari sumber suara itu. Rupanya suara itu datang dari salah satu kamar diruang atas, maka aku segera naik keatas yang kuketahui sebagai kamar pribadi Hendro dan Airin.Dengan langkah pelahan aku menuju sumber suara musik yang lembut itu, kulihat pintunya tidak ditutup rapat sehingga suara musik itu dapat terdengar sampai diruang bawah. Ketika kuintip dari celah pintu yang terbuka, aku tak dapat melihat apa apa, karenanya aku mendorong pintu itu lebih lebar lagi agar aku dapat melihat apa yang ada dalam kamar itu……..
Aku benar benar terkejut ketika aku berhasil melihat kedalam kamar itu….kulihat Airin yang telanjang bulat sedang berpelukan dengan seorang pria yang masih berpakaian lengkap. Aku belum dapat melihat wajah si pria, tetapi dari bentuk badannya dapat kuperkirakan bahwa pria ini masih sangat muda dan berperawakan tinggi. Pria itu asyik sekali menciumi buah dada Airin yang putih montok itu, aku berdebar debar menyaksikan semua ini, tak kusangka bahwa Airin yang selama ini kelihatannya alim ternyata suka menyeleweng, memang selama ini aku sering juga membayangkan kecantikan Airin, tubuhnya tinggi besar dengan profil seperti perempuan India, kulitnya putih bersih dengan badan yang agak sedikit kegemukan, tetapi wajahnya cantik sekali dengan mata yang sayu dan bibir yang selalu basah, cantik sekali. Apa yang kulihat saat ini membuktikan kalau seleraku pada Airin tidak keliru, badan Airin benar benar mulus, meskipun perutnya agak gendut dan pinggangnya lebar, tetapi jembutnya amit amit lebat sekali menutupi nonoknya sampai mencapai pusarnya, belum lagi ketiaknya rimbun sekali. Si pria itu dengan telaten menciumi buah dada Airin serta meremas remasnya dengan kalem sekali, dari jauh kulihat lidahnya menjulur julur menjilati puting susu Airin dan terus bergerak kebawah sampai kepusar Airin, diantara suara musik kudengar erangan Airin yang merasa keenakan dengan rangsangan yang diberikan oleh pria muda itu.

Aku mengagumi ketelatenan pria itu, karena ia benar benar kalem, karena semua gerakannya yang serba tenang itu pastilah membuat Airin jadi tambah bernafsu. Ketika ciuman sipria itu mencapai bagian selangkangan Airin, kudengar Airin merintih agak keras, rupanya sipria itu mulai menjilati nonok Airin yang sudah merekah penuh dengan cairan itu. Jilatannya sungguh membuat aku terkagum kagum, ia dengan tenang mengangkat kedua kaki Airin tinggi tinggi sehingga nonok Airin jadi terangkat keatas, kemudian pria itu mengambil bantal dan mengganjalnya dibawah pantat Airin. Dengan posisi seperti itu ia mulai menjilati belahan nonok Airin sampai kelubang dubur Airin. Airin kulihat hanya bisa menggerak gerakkan pantatnya saja, rupanya ia benar benar kegelian oleh service yang diberikan oleh sipria itu. Mendadak Airin berusaha untuk bangkit, si priapun lalu mendekati Airin yang membisikkan sesuatu ketelinganya. Mendengar itu sipria yang ternyata seorang anak muda dengan wajah yang tampan sekali lalu tersenyum dan mulai membuka pakaiannya. Aku jadi tambah kagum dengan anak muda yang bersama Airin ini, karena ternyata kontolnya juga hebat meskipun kuperkirakan tidak sepanjang kepunyaanku, tetapi bentuknya kekar dan ujungnya yang pelontos kelihatan lebih besar dari batang kontolnya sehingga menyerupai jamur. Begitu ia sudah telanjang dengan ****** ngaceng yang mendongak keatas,ia segera mendekati Airin yang sudah berbaring terlentang itu, kemudian ia mendekatkan kontolnya kedekat wajah Airin sementara ia sendiri mendekatkan wajahnya kedekat nonok Airin.
Dengan posisi tersebut keduanya bebas untuk saling menikmati alat kelamin pasangannya. Benar saja, dengan rakus Airin memasukkan ****** sipria tadi kemulutnya dan menghisapnya sambil memejamkan mata, sementara sipria kembali lagi asyik dengan menjilati nonok Airin yang menganga itu. Aku lebih tertarik dengan cara sipria itu menjilati nonok Airin, karena kulihat lidahnya yang panjang itu menjulur masuk kedalam liang nonok Airin dan bukan sekedar menjilati tepi tepi nonok Airin yang sudah membengkak itu. Kulihat itil Airin justru dibiarkannya menganggur sehingga kadang kadang justru Airin yang mengulurkan tangannya untuk menggosok itilnya sendiri. Benar benar hebat anak muda itu, kontolnya yang lurus itu dengan lancar masuk kedalam mulut Airin dan ketika dikeluarkan, Airin menarik kulitnya kebawah sehingga ujungnya yang seperti topi baja itu terbuka lebar, dengan guratan yang dalam memisahkan ujung ****** dengan batangnya. Dipusat rasa geli itulah Airin menjulurkan lidahnya dan menjilatinya berulang ulang sampai sipria itu menggeliat geliat menahan geli. Aduh betul betul gila yang dilakukan orang orang ini, aku sudah tak kuat menyaksikan semua ini, kontolku yang ngaceng sampai terasa sakit karena terjepit celanaku, tetapi aku tak dapat berbuat apa apa kecuali melihat saja. Hebatnya mereka betul betul menikmati permainan pendahuluan ini, karena sampai sebegitu lama belum kelihatan gelagatnya mereka akan mulai bersetubuh yang sebenarnya. Aku makin yakin kalau Airin adalah seorang hyperseks, aku merasa benar benar kecolongan, karena tak pernah kusangka kalau Airin begitu hot dan akhli dalam hubungan seks. Isteriku yang selama ini kuanggap jago, ternyata masih belum ada seujung kuku dibanding dengan Airin, padahal bila dilihat dari posturnya, maka isteriku adalah seorang seks maniak, karena isteriku agak bungkuk dan aku diam diam juga tahu kalau isteriku juga suka main dengan pria lain, tetapi selama ini aku diam saja karena teman mainnya rata rata orang yang dari kalangan atas dan aku yakin kemampuan mereka tidak diatasku. Kenapa isteriku kok mau main main dengan mereka, penyebabnya hanya satu, isteriku juga menyukai avontuur, jadi hubungan seks yang sifatnya curi curi itu sangat disukai oleh isteriku. Akupun juga suka seks seperti ini, tetapi sampai saat ini aku dan isteriku belum pernah saling terbuka, mungkin kalau kami bisa terbuka maka makin banyak kenikmatan yang bisa aku reguk.
Lamunanku jadi buyar ketika kulihat Airin berdiri sambil melap nonoknya dengan sehelai handuk, sementara si pria itu berdiri juga disampingnya sambil memperhatikan semua gerakan Airin. Selesai membersihkan nonoknya Airin berjongkok didepan sipria dan mulai lagi mengulum ****** si pria itu, dari kejauhan kulihat si pria memegang kepala Airin yang sudah menelan habis batang kontolnya itu. Rupanya Airin hanya sekedar membersihkan ****** sipria itu agar tidak berlendir karena setelah itu ia mengeluarkan ****** si pria itu dan langsung memeluk sipria sambil berdiri serta mengangkat kaki kirinya keatas tempat tidur. Dengan posisi seperti itu, si pria muda menggenggam kontolnya sendiri dan menepatkannya diantara selangkangan Airin, setelah dirasakan sudah masuk Airin langsung mengangkat kedua kakinya dan melingkarkan kepantat sipria sementara dari belakang kulihat ****** sipria itu lenyap diantara selangkangan Airin. Dengan sambil memegang pantat Airin dan Airin merangkulkan tangannya dipundak keduanya asyik berciuman. Aku benar benar tak tahan, aku pergi menjauh dari kamar itu dan mengeluarkan handphone untuk menghubungi Airin dikamarnya itu, aku sudah benar benar nekad ingin ikut nimbrung dalam permainan itu, dan aku sudah tidak memikirkan akibatnya lagi,rasanya apapun yang terjadi aku akan hadapi yang penting ngacengku ini bisa hilang.
Dari kejauhan kudengar tilpon Airin berdering, tetapi tidak juga diangkat, aku yakin bahwa Airin sedang menguber kenikmatan jadi dia agak acuh dengan dering tilpon itu, tetapi aku tak mau kalah aku juga terus menunggu… Akhirnya telepon itu diangkat juga, jantungku dag dig dug karena tegangnya, “Hallo….siapa ya ?” kudengar suara Airin yang agak serak dan mendesah. Aku yakin Airin menerima tilponku itu sambil terus bersetubuh, ” Airin ya…ini aku Roy, kenapa sih kok lama menerimanya ?” “Oh Roy, maaf aku sedang dikamar mandi, ada apa Roy, apa kamu mau ambil paket dari LA ?” Dalam hati aku tertawa mendengar kebohongan Airin itu, “Nggak Rin, kok rasanya suaramu aneh sepertinya kamu sedang menikmati sesuatu gitu lho” Sambil berbicara begitu aku kembali mendekati pintu kamar tadi, ketika kuintai benar dugaanku, tubuh Airin masih bersatu dengan tubuh sipria itu, tetapi sekarang posisinya lain, sipria itu berbaring sementara Airin duduk dipangkal pahanya, aku yakin bahwa saat itu ****** sipria terbenam dalam nonok Airin. Mendengar perkataanku Airin tertawa ” Menikmati apa Roy ?” Barangkali aja kamu sedang main dengan Hendro ya ?” Airin tertawa dan berkata lagi “kamu ini ada ada saja Roy”, aku lalu menjawab dengan agak berbisik ” Rin, aku sebenarnya sudah dalam rumahmu, aku sudah lihat kamu main main sama cowok dikamarmu, aku sekarang nunggu kamu dikamar sebelah, cepetan deh” Tanpa menunggu jawaban Airin, tilpon kututup dan aku masuk kekamar sebelahnya dan menunggu dengan berdebar debar.
Lebih dari lima menit Airin tidak juga kunjung muncul, aku jadi berpikir apakah dia menyelesaikan hajatnya terlebih dahulu ataukah dia lagi bingung menyuruh sicowok itu untuk pergi. Tapi aku yang sudah terangsang nggak karuan ini langsung aja mencopot celana panjangku dan dengan separuh telanjang karena bajuku masih kupakai aku duduk dikursi sambil mengelus elus kontolku yang rasanya jadi tambah panjang dari biasanya itu. Saat itulah pintu kamar terbuka dan Airin masuk kekamar itu, wajahnya pucat pasi dan gemetaran, Airin hanya memakai duster yang kelihatan sekali kalau didalamnya dia tak memakai apa apa, karena kulihat susunya bergerak gerak ketika ia berjalan. Airin dengan wajah pucat mencoba untuk tersenyum melihat aku yang separuh telanjang itu. Tanpa banyak bicara aku langsung berdiri dan mendekati Airin, aku langsung merangkul Airin dan menciumnya. Airin diam saja, entah karena perasaan takut atau bagaimana, aku tak perduli aku langsung membuka dusternya sambil bertanya, “Dimana anak tadi Rin ?” Airin tak menjawab, begitu duster Airin terbuka benar dugaanku Airin tak memakai apa apa dibalik duster itu, aku langsung mengulum pentil susunya yang coklat itu dan tangannya kubimbing agar memegang kontolku yang panas itu. Airin tetap diam saja, kudorong Airin keatas tempat tidur yang ada dikamar itu dan begitu ia sudah terbaring langsung kukuakkan pahanya dan kucobloskan kontolku.
Tiba tiba saja Airin berkata “Roy apa cukup masuk dipunyaku, hati hati lho ” Aku membatalkan untuk memasukkan kontolku langsung, lalu aku mengambil ludah dengan jariku untuk kuoleskan keujung kontolku, setelah kulihat basah dan licin barulah kumasukkan lagi diantara bibir nonok Airin yang membengkak itu. Kulihat Airin memejamkan matanya sambil menggigit bibir, sekali sentak kontolku amblas masuk kedalam liang nonok Airin. Saat itulah Airin merintih dan secara refleks tangannya memelukku, kubalas pelukannya dan kucium bibir Airin yang tebal dan merekah itu, sengaja aku membiarkan kontolku mentok terbenam didasar nonoknya karena aku menunggu agar dia yang menggoyangkan pantat untuk merasakan enaknya kontolku, aku hanya menciumi dan menggigiti bibirnya sambil tanganku meremas remas susunya yang kenyal dan montok itu, benar saja tak lama kemudian mulai kurasakan goyangan pantat Airin berusaha untuk menepatkan ujung kontolku dibagian yang paling sensitif didalam nonoknya, awalnya pelan pelan kurasakan ujung kontolku digosok gosok dinding rahim Airin, lama kelamaan gosokan itu makin keras dan akhirnya menggila karena Airin yang sudah hilang sungkannya sekarang benar benar menggoyang pantatnya agar supaya terasa nikmatnya, aku sendiri begitu melihat Airin sudah bereaksi langsung kupacu kontolku dengan gerakan memutar juga untuk mengimbangi Airin, seperti dugaanku, nonok Airin tidak terlalu peret, bahkan boleh dikatakan longgar, namun nikmatnya berpetualang menyebabkan persetubuhan ini benar benar terasa lain, apalagi Airin sangat pandai membuat ujung kontolku seperti digerus setiap kali mentok didasar nonoknya. Kami sama sekali tak ada niatan untuk berganti posisi karena yang kami kejar hanyalah puncak kenikmatan yaitu memancarnya air mani kami secara bersamaan.
Suara kontolku yang keluar masuk diliang berkecipak karena liang Airin sudah penuh dengan lendir yang membuat liang Airin jadi becek nggak karuan. Airin sendiri yang sudah seperti orang kesurupan tanpa sungkan menjilati dadaku dan kadang kadang menggigit pundakku, rasa geli yang mengumpul diujung kontolku membuat aku jadi tak tahan lagi, dengan melenguh keras kusemprotkan air maniku sementara itu Airin sendiri juga mencengkeram pundakku dan menjepitkan kedua kakinya kepahaku, dia juga mencapai puncak kepuasannya.
Kubiarkan saja Airin yang kelelahan terbaring lemas sambil memejamkan matanya, kuperhatikan cuping hidungnya penuh dengan bintik keringat, wajahnya yang cantik membuat penampilannya sangat anggun, aku tak tahu apa yang terjadi dalam rumah tangganya, apakah Hendro tahu semua ini, dan mengapa Airin begitu berani memasukkan laki laki disiang hari bolong seperti ini, kenapa tak ada yang dikhawatirkannya, aku menduga pasti ada sesuatu yang misterius dirumah ini, tetapi aku tak perduli, karena urusanku hanyalah dengan Airin sendiri dan kalau boleh dikatakan lebih khusus lagi dengan nonok Airin yang membuat birahiku jadi naik itu. Ketika membuka matanya, wajah Airin langsung merona merah, dia sangat malu kepadaku dengan semua ini katanya “Roy, kamu jangan bilang pada Hendro ya, aku malu sekali lho” Aku tak menjawab hanya kucium bibirnya yang tebal dan merangsang itu. Airin berkata lagi ” Tak nyana lho Roy kalau kamu mendadak muncul, bikin aku jadi kaget sekali ” “Roy kapan kapan kita keluar saja ya, apakah Novie juga mengerti kalau kamu jagoan seperti ini ?” Aku hanya tersenyum saja ” Ayo deh aku pulang dulu ya, entar kalau Hendro datang bisa gawat nich, kemana cowok tadi Rin ?” Airin menjawab kalau cowok tadi sudah disuruhnya pulang. Airin langsung berdiri dan memakai dusternya serta mengantarku kedepan. Aku sengaja tak mau bertanya macam macam, tetapi aku percaya bahwa Airin juga tahu kalau Hendro juga suka main perempuan jadi scorenya draw. Aku menaiki mobilku sambil tersenyum sendiri karena teringat akan pengalamanku sendiri dengan Novie isteriku.

Cerita Dewasa Kisah Jebol Perawan Calon Sekretaris


Berikut pengalaman tak terlupakan dalam hidupku, selengkapnya gw ceritakan semua dalam cerita seks ini.

Aku sudah berkeluarga, tapi aku punya WIL yang juga sangat kucintai. Aku sudah menganggap ia sebagai istriku saja. Karena itu aku akan memanggilnya dalam cerita ini sebagai istriku. Dari obrolan selama ini ia mengatakan bahwa ia ingin melihatku 'bercinta' dengan wanita lain. Akhirnya tibalah pengalaman kami ini.

Siang di hari Sabtu itu terasa panas sekali, tiupan AC mobil yang menerpa langsung ke arahku dan 'istriku' kalah dengan radiasi matahari yang tembus melalui kaca-kaca jendela. Aku sedang melaju kencang di jalan tol menuju arah Bogor untuk suatu keperluan bisnis. Seperti telah direncanakan, kubelokkan mobil ke arah pom bensin di Sentul. setelah tadi tak sempat aku mengisinya. Dalam setiap antrian mobil yang cukup panjang terlihat ada gadis-gadis penjaja minuman berenergi. Sekilas cukup mencolok karena seragamnya yang cukup kontras dengan warna sekelilingnya.

Dari sederetan gadis-gadis itu tampak ada seorang yang paling cantik, putih, cukup serasi dengan warna-warni seragamnya. Ia terlalu manis untuk bekerja diterik matahari seperti ini walaupun menggunakan topi. Tatkala tersenyum, senyumnya lebih mengukuhkan lagi kalau di sini bukanlah tempat yang pantas baginya untuk bekerja. Aku sempat khawatir kalau ia tidak berada di deretanku dan aku masih hanyut dalam berbagai terkaan tentangnya, aku tidak sempat bereaksi ketika ia mengangguk, tersenyum dan menawarkan produknya. Akhirnya dengan wajah memohon ia berkata, "Buka dong kacanya.." Segera aku sadar dengan keadaan dan refleks membuka kaca jendelaku. Istriku hanya memperhatikan, tidak ada komentar.

Meluncurlah kata-kata standar yang ia ucapkan setiap kali bertemu calon pembeli. Suaranya enak didengar, tapi aku tak menyimaknya. Aku malah balik bertanya, "Kamu ngapain kerja di sini?"
"Mom, kita kan masih perlu sekretaris, kenapa tidak dia aja kita coba."
"Ya, boleh aja", jawab istriku.
"Gimana mau?" tanyaku kepada gadis itu.
"Mau.. mau Mas", katanya.

Setelah kenalan sebentar dan saling tukar nomor telepon, kulanjutkan perjalananku setelah mengisi bensin sampai penuh. Istriku akhirnya tahu kalau maksudku yang utama hanyalah ingin 'berkenalan' dengannya. Ia sangat setuju dan antusias.

Malam sekitar jam 20:00 HP istriku berdering, sesuai pembicaraan ia akan datang menemui kami. Setelah diberi tahu alamat hotel kami, beberapa saat kemudian ia muncul dengan penampilan yang cukup rapi. Ia cepat sekali akrab dengan istriku karena ternyata berasal dari daerah yang sama yaitu **** (edited), Jawa Barat. Tidak sampai setengah jam kami sudah merasa betul-betul sebagai suatu keluarga yang akrab. Ia sudah berani menerima tawaran kami untuk ikut menginap bersama. Ia sempat pamit sebentar untuk menyuruh sopir salah satu keluarganya untuk pulang saja, dan telepon ke saudaranya bahwa malam itu ia tidak pulang.

Setelah cerita kesana-kemari akhirnya obrolan kami menjurus ke masalah seks. Setelah agak kaku sebentar kemudian suasana mencair kembali. Kini dia mulai menimpali walau agak malu-malu. Singkat cerita dia masih perawan, sudah dijodohkan oleh keluarganya yang ia belum begitu puas. Keingintahuannya terhadap masalah seks termasuk agak tinggi, tapi pacarnya itu sangat pemalu, termasuk agak dingin dan agak kampungan walau berpendidikan cukup. Kami ceritakan bahwa dalam masalah seks kami selalu terbuka, punya banyak koleksi photo pribadi, bahkan kali ini kami ingin membuat photo ketika 'bercinta'.

"Udah ah, kita sambil tiduran aja yuk ngobrolnya", ajak istriku.
"Nih kamu pakai kimono satunya", kata istriku sambil memberikan baju inventaris hotel. Sedangkan aku yang tidak ada persiapan untuk menginap akhirnya hanya menggunakan kaos dan celana dalam. Ia dan istriku sudah merebahkan badannya di tempat tidur, kemudian aku menghampiri istriku langsung memeluknya dari atas. Kucumbu istriku dari mulai bibir, pipi, leher, dan buah dadanya. Istriku mengerang menikmatinya. Aku menghentikan cumbuanku sejenak kemudian meminta tamu istimewaku untuk mengambil photo dengan kamera digital yang selalu kami bawa. Tampak ia agak kikuk, kurang menguasai keadaan ketika aku menolehnya.

Setelah aku mengajarinya bagaimana menggunakan kamera yang kuberikan itu, kemudian kuteruskan mencumbu istriku. Dengan telaten kucumbu istriku dari ujung kepala sampai ujung kaki. Kini tamuku tampaknya sudah menguasai keadaan, ia dengan leluasa mengintip kami dari lensa kamera dari segala sudut. Akhirnya istriku mencapai klimaksnya setelah liang senggamanya kumainkan dengan lidah, dengan jari, dan terakhir dengan batang istimewaku. Sedangkan aku belum apa-apa.

"Sekarang gantian Rin, kamu yang maen aku yang ngambil photonya", kata istriku.
"Ah Mbak ini ada-ada aja", kata Rini malu-malu.
Sebagai laki-laki, aku sangat paham dari bahasa tubuhnya bahwa dia tidak menolak. Dalam keadaan telanjang bulat aku berdiri dan langsung memeluk Rini yang sedang memegang kamera. Tangan kirinya ditekuk seperti akan memegang pinggangku, tapi telapaknya hanya dikepal seolah ragu atau malu. Kuraih kamera yang masih di tangan kanannya kemudian kuberikan kepada istriku.

Kini aku lebih leluasa memeluk dan mencumbunya, kuciumi pipi dan lehernya, sedang tanganku terus menggerayang dari pundak sampai lekukan pantatnya. Pundaknya beberapakali bergerak merinding kegelian. Kedua tangannya kini ternyata sudah berani membalas memelukku. Kemudian aku memangkunya dan merebahkannya di tempat tidur. Kukulum bibir mungilnya, kuciumi pipinya, kugigit-gigit kecil telinganya, kemudian kuciumi lehernya punuh sabar dan telaten. Ia hanya mendesah, kadang menarik nafas panjang dan kadang badannya menggelinjang-gelinjang.

Tidak terlalu susah aku membuka kimononya, sejenak kemudian tampak pemandangan yang cukup mempesona. Dua bukit yang cukup segar terbungkus rapi dalam BH yang pas dengan ukurannya. Kulitnya putih, bersih dengan postur badan yang cukup indah. Sejenak aku menoleh ke bawah, tampak pahanya cukup menawan. Sementara itu onggokan kecil di selangkangan pahanya yang terbungkus CD menambah panorama keindahan.

Ia tidak menolak ketika aku membuka BH-nya, demikian juga ketika aku melepaskan kimononya melewati kedua tangannya. Kuteruskan permainanku dengan mengitari sekitar bukit-bukit segar itu. Seluruh titik di bagian atasnya telah kutelusuri tidak ada yang terlewatkan, kini kedua bukti itu kuremas perlahan. Ia mendesah, "Eeehhh.."

Tatkala kukulum puting susunya, badannya refleks bergerak-gerak, desahnya pun semakin jelas terdengar. Kuulangi lagi cumbuanku dari mulai mengulum bibirnya, mencium pipinya, kemudian lehernya. Kemudian kuciumi lagi bukit-bukit indah itu, dan kemudian kupermainkan kedua puting susunya dengan lidahku. Gelinjangnya semakin terasa bergerak mengiringi desahannya yang terasa merdu sekali.

Petualanganku kuteruskan ke bagian bawahnya. Ia mencegah ketika aku akan membuka CD-nya yang merupakan pakaian satu-satunya yang tersisa. "Ya nggak usah dibuka" ujarku, "Aku elus-elus aja ya bagian atasnya pakai punyaku", bujukku. Ia tidak bereaksi, tapi aku langsung saja menyingsingkan CD-nya ke bawah. Tampaklah dua bibir yang mengapit lembah cintanya dihiasi bulu-bulu tipis. Kupegang burungku sambil duduk mengangkang di atas kedua pahanya, kemudian kuelus-eluskan burung itu ke ujung lembah yang sebagian masih tertutup CD. Agak lama dengan permainan itu, akhirnya mungkin karena ia juga penasaran, maka ia tidak menolak ketika kulepaskan CD-nya.

Kini kami sama-sama telanjang, tak satu helai benang pun yang tersisa. Kuteruskan permainan burungku dengan lebih leluasa. Tak lama kemudian cairan kenikmatannya pun sudah meleleh menyatakan kehadirannya. Burungku pun lebih lancar menjelajah. Tapi karena lembahnya masih perawan agak susah juga untuk menembusnya.

Ketika kucoba untuk memasukkan burungku ke dalam lembah sorganya, tampak bibir-bibir kenikmatannya ikut terdorong bersama kepala burungku. Menyadari alam yang dilaluinya belum pernah dijamah, aku cukup sabar untuk melakukan permainan sampai lembah kenikmatannya betul-betul menerimanya secara alami. Gelinjang, desahan, dan ekspresi wajahnya yang sedang menahan kenikmatan membuatku semakin bersemangat dan lebih percaya diri untuk tidak segera ejakulasi. Ia sudah tidak menyadari apa yang sedang terjadi. Akhirnya kepala burungku berhasil menembus lubang kenikmatan itu.

Kuteruskan permainanku dengan mengeluarkan dan memasukkan lagi kepala burungku. Ia merintih kenikmatan, ia pasrah saja dengan keadaan yang terjadi, karena itu aku yakin bahwa rintihan itu bukan rintihan kesakitan, kalaupun ada, maka akan kalah dengan kenikmatan yang diperolehnya. Selanjutnya kulihat burung yang beruntung itu lebih mendesak ke dalam. Aku sudah tidak tahan untuk memasukkan seluruh burungku ke tempatnya yang terindah.

Kemudian kurebahkan badanku di atas tubuhnya yang indah, kuciumi pipinya sambil pantatku kugerakkan naik turun. Sementara burungku lebih jauh menjangkau ke dalam lembah nikmatnya. Akhirnya seluruh berat badanku kuhempaskan ke tubuh mungil itu. Dan.., "Blesss...." seluruh burungku masuk ke dalam surga dunia yang indah. Ia mengerang, gerakan burungku pun segera kuhentikan sampai liang kewanitaannya menyesuaikan dengan situasi yang baru.

Setelah agak lama aku pun mulai lagi memainkan gerakan-gerakanku dengan gentle. Kini ia mulai mengikuti iramaku dengan menggerak-gerakkan pinggulnya. Selang berapa lama kedua tangannya lekat mencengkram punggungku, kakinya ikut menjepit kedua kakiku. Kemudian muncul erangan panjang diikuti denyut-denyut dari lembah sorganya. "Eeehhh..." desahnya. Aku pun sudah tidak tahan lagi untuk menumpahkan seluruh kenikmatan, segera kucabut burungku kemudian kumuntahkan di luar dengan menekan ke selangkangannya. "Eeehhh..." erangku juga. Kami berdua menarik nafas panjang.

Setelah agak lama kemudian aku duduk, kuraih kaos dalamku kemudian aku mengelap selangkangnya yang penuh dengan air kenikmatanku. Tampak tempat tidurnya basah oleh cairan-cairan bercampur bercak-bercak merah. Ia pun segera duduk, sejenak dari raut wajahnya tampak keraguan terhadap situasi yang telah dialaminya. Aku dan istriku memberi keyakinan untuk tidak menyesali apa yang pernah terjadi.

Besok paginya aku sempat bermain lagi dengannya sebelum check out. Betul-betul suatu akhir pekan yang susah dilupakan. Akhirnya ia kutitipkan bekerja di perusahaan temanku.

Cerita Dewasa Kisah Pemerkosaan Cewek Amoy


Kuakui perbuatanku memang sadis terhadap gadis chinese bernama Mei Ling. Tubuhnya yang seksi membuat nafsu birahiku tak tertahankan sehingga aku tega memperkosanya, kisah ini aku ceritakan di cerita seks ini.

Perkenalkan, namaku Andi. Aku kuliah di sebuah PTN terkenal di kotaku. Aku mempunyai tetangga perempuan yang masih bersekolah di SMU, namanya Mei Ling. Mei Ling adalah gadis keturunan Chinese. Ia mempunyai wajah yang manis, dan mata yang sipit terlihat indah dibalik kacamatnya. Kulitnya putih bersih, dengan bulu-bulu halus menghias lengannya.

Sebenarnya aku sudah lama tertarik sama dia, karena tubuhnya yang menggairahkan sekali. Dia suka mengenakan kaos ketat dengan warna cerah. ketika kami bertemu, aku suka curi pandang lengan atasnya yang putih bersih dan ketiaknya yang gemuk dengan beberapa rambut tipis di tengahnya. Mei Ling bertubuh agak pendek, sekitar 158 cm dan menggairahkan. Yang paling menonjol Mei Ling tubuhnya yaitu payudaranya yang cukup montok ukurannya sekitar 34B dan pantatnya yang padat berisi. Ketika kami mengobrol dijalan aku sering memperhatikan orang-orang yang melewati kami, mereka selalu melirik ke arah payudara Mei Ling dan pantatnya yang semontok pantat Nafa Urbach, berharap bisa meremas-remasnya.

Setiap hari Mei Ling pulang sekitar jam 5 sore, karena ia kut les setelah pulang sekolah. Aku sedang dirumah, Mei Ling main kerumahku setelah ia pulang dari les. Dan setiap kali Mei Ling mengobrol selalu kugoda dan kuajak kekamarku. Namun sutau hari, karena aku dengan alasan ingin memeperlihatkan sesuatu, Mei Ling mau juga. Dan kebetulan rumahku sedang tidak ada orang, karena mereka sedang keluar kota. Dikamarku, kutunjukkan novel terbaru "Harry Potter & The Chamber?s of Secret", karangan J. K. Rowling. Mei Ling selalu menanti-nanti terbitnya Novel tersebut.

Kira-kira waktu itu sekitar jam setengah delapan malam. Ketika aku bermain game di computer, Mei Ling sedang asyik membaca buku di lantai dan membelakangiku. Ketika aku menengok kebelakang, terlihatlah pantatnya yang terbalut celana panjang. Menantang kejantananku untuk disarangkan ke dalam bongkahan pantatnya yang montok itu. Gadis itu tidak sadar kalau pantatnya sedang ku perhatikan. Rupanya memang tidak sadar kalau sedang kuperhatikan.

Baru beberapa menit kemudian Mei Ling membalikkan badannya, aku segera mengalihkan pandanganku ke computer. Mei Ling lalu melihat sebentar game yang sedang kumainkan, lalu ia kembali membaca lagi di lantai tepat disamping bawah kursiku. Ketika kulihat ia kembali, sungguh pemandangan yang sangat membuat keringat dinginku keluar. Kulihat payudaranya yang terbungkus bra di balik kaosnya yang rada longgar karena ukurannya yang cukup besar. Terlihat jelas sekali dari atas, bagian atas kulit payudara Mei Ling yang putih sekali, lebih putih dari kulit lengan dan wajahnya yang sudah sangat putih. Suasana memang sepi disekitar rumahku, namun bagi penduduk sekitar cukup aman untuk dihuni.

Ketika nafsuku sudah tak tertahankan lagi. Kurangkul tubuh Mei Ling, dan kubekap mulutnya.
"Eegghh, mmpphh.. mmphh", Mei Ling berusaha berteriak.
Kulumat bibirnya agar ia tidak bersuara. Sambil tanganku mengambil tali pramuka di dekatku. Lalu kuikat kedua lengannya ke belakang. Beberapa menit kemudian, rontaan Mei Ling mulai melemah.
"Ndi. apa yang kamu lakukan".
Mei Ling berteriak begitu mulutnya berhasil lepas dari mulutku.

Dengan cepat, kulumat lagi mulut Mei Ling. Kuhisap-hisap mulut dan lidahnya. kujelajahi rongga mulutnya dengan lidahku. Air liur Mei Ling yang kuhisap, meluber keluar membasahi pipi dan sekitar bibirnya yang mungil merah merekah. Kuteguk nikmat air liur cewek Chinese itu. Belum sempat ia bersuara ketika kulepas bibirku di bibirnya, ku masukkan batang kontolku ke dalam mulutnya. Sambil kujambak rambutnya dan kumaju-mundurkan kepalanya.

"Ouuhh, mm.", aku melenguh keenakan, di penisku.
Aku merasakan penisku basah, dan dingin di dalam mulut Mei Ling. lalu kubopong gadis itu ke atas tempat tidurku. Setelah mengunci pintu. Aku kembali ke tempat tidurku yang cukup besar. Kutelepon Irfan, temanku untuk membantu menyetubuhi si Mei Ling. Tak lama kemudian, temanku Irfan. Mereka senang sekali kuajak.

Setelah kuikat kedua lengan Mei Ling ke masing-masing sudut ranjang, sedangkan kedua kakinya dipegangi kedua Irfan. Kulepaskan satu persatu pakaian Mei Ling, hingga akhirnya Mei Ling hanya memakai Celana Dalam putih dan BH kremnya. Payudaranya menyembul di bagian atas BH-nya. Kulit payudara Mei Ling putih sekali, kontras dengan warna BH-nya. Melihat keadaan tubuh gadis itu, nafsuku menjadi naik. Kontolku menegang, tapi aku masih bisa menahan diri. Tapi tanganku mulai meraba-raba seluruh bagian tubuh gadis itu. Pahanya yang putih mulus sekali, terasa lembut sat ku elus-elus, dan empuk saat kuremas-remas sambil kujilati hingga pahanya basah oleh air liurku.

Setelah melakukan semua itu, Aku melepaskan semua pakaianku hingga telanjang bulat
dengan kondisi kontolku yang udah tegang. Tanpa membuang waktu kudekati Mei Ling yang masih memohon agar dilepaskan. Mei Ling berusaha memberontak Tapi dengan cepat kedekap tubuh gadis itu, dekapanku cukup kuat, Mei Ling hanya bisa terisak-isak menangis. Gadis itu seakan tak berdaya ketika Aku mulai meremas-remas payudaranya yang lumayan besar dan kenyal itu dengan masih dibungkus BH-nya. Sambil menikmati musik house, Lama kelamaan aku menjadi tambah bernafsu, dengan kasar kutarik BH gadis itu dan kulemparkan. Di depan mataku terpampang payudara gadis itu yang putih dengan puting mungil merah muda yang indah sekali Aku meremas-remas payudara gadis Chinese itu dengan sekuat tenaga.

"Aakkhh, saakkii..iitt. Ndi, sakkii. it, ampuu..unn. Ndii", Mei Ling meraung-raung kesakitan.
Dadanya menempel erat kedadaku dan akupun merasa ada daging kenyal yang hangat. Aku terus melumat bibirnya, sementara tangan kananku dengan leluasa mengelus-ngelus pahanya yang mulus dan pantatnya yang kenyal. Tangan kiriku meremas-remas payudara kirinya. Kudengar lenguhan-lenguhan kenikmatan dari Mei Ling. Aku lepaskan mulutku dan kuciumi lehernya hingga ke payudaranya, kusedot susunya yang kiri sementara tangan kananku meremas-remas yang kanan. Kutindihi tubuhnya sambil menyedot-nyedot susunya secara bergantian. Saya jilati kedua payudaranya sambil saya gigit dengan keras putingnya yang merah itu.
"Uufh, sakii..iit, oufhh, ohh, oohh saki..iit, ohh".
Mei Ling merintih sambil menangis sesenggukan. Sementara itu aku terusin permainan lidah aku ke arah perutnya yang rata itu, aku berhenti di bagian pusar dan konsentrasi di bagian itu sambil ngeremes bokongnya yang padat, kedua tanganku selipin ke bokongnya dan pelan-pelan aku lucuti celana dalamnya ke bawah.

Tampaklah sebuah pemandangan yang luar biasa indahnya di balik CD nya dan kurasakan rambut hitam yang masih jarang mengelilingi vaginanya. kuraih klitorisnya dan ku gosok-gosok dengan jari tengahku.
"Oohh, jangaann, sudaahh oufhh, jaa, ngaa, an, oohh".
Dia merintih merasakan nikmat yang dalam karena klitorisnya kugosok sementara lidahku tetap bermain menyedot-nyedot payudaranya yang besar bulat kencang itu, seakan-akan menantang ke arahku. Kupegangi bagian bawah payudara Mei Ling, mulutku menciumi dan mengisap-isap kedua puting susu Mei Ling secara bergantian. Buah dada Mei Ling yang sebelah kanan menjadi sasaran mulutku. Buah dada Mei Ling yang membusung padat itu hampir masuk semuanya ke dalam mulutku dan mulai kusedot-sedot dengan lahap.

"Ssshh, sshh, aahh, aahh, sshh, sshh, jangaann, suudaahh.. aku mohoonnn".
Mei Ling terus mengerang. mulutku terus berpindah-pindah dari buah dada yang kiri, ke yang kanan, mengisap-isap dan menjilat-jilat kedua puting buah dada Mei Ling secara bergantian selama kurang lebih lima belas menit. Tubuh Mei Ling benar-benar telah lemas menerima perlakuanku ini. Matanya terpejam pasrah dan kedua buah dada dan putingnya telah benar-benar mengeras. Aku mulai maraba bulu-bulu halus yang tumbuh lebat di vagina Mei Ling. Ia mulai merintih lagi menahan rangsangan pada vaginanya.

Irfan tidak tahan dengan pemandangan indah itu. Ia lalu memegang kepala Mei Ling, kemudian melumat bibirnya yang tipis dengan bulu-bulu halus di antara bibir dan hidungnya. Mulut irfan mulai menjilati leher Mei Ling, lalu turun ke dadanya. Terasa oleh Mei Ling mulut Irfan menghisapi puting susunya pertama yang kiri lalu sekarang pindah ke kanan. Kemudian Mei Ling menjerit ketika Irfan mengigit puting susunya sambil menariknya dengan giginya.
"Diem, Jangan berisik", Irfan menampar pipi kiri Mei Ling dengan keras, hingga berkunang-kunang.
Mei Ling hanya bisa menangis sesenggukan.
"Gue bilang diem. dasar", sembari berkata itu si Gondrong menampar buah dada Mei Ling, sampai sebuah cap tangan berwarna merah terbentuk di payudara kiri Mei Ling.

Lalu Irfan melepas celana jeansnya dan kemudian Cdnya. Irfan menduduki kedua susu Mei Ling. Lalu ia mencoba membuka mulut Mei Ling, dan mengarahkan kontolnya dan menggesek-gesekkan kepala penisnya di bibir Mei Ling. Lalu ia menampar-nampar kedua pipi Mei Ling sampai memerah. Tanpa mendapat perlawanan yang berarti dari Mei Ling, kepala penis Irfan telah terjepit di antara kedua bibir mungil Mei Ling, Akhirnya Mulut Mei Ling terbuka, dengan memaksa, Irfan menarik kepalaMei Ling akhirnya penisnya masuk juga kedalam mulut Mei Ling. Benda itu hanya masuk bagian kepala dan sedikit batangnya saja ke dalam mulut Mei Ling yang kecil, itupun sudah terasa penuh benar.

Mei Ling hampir sesak nafas dibuatnya. Mei Ling dipaksa menjilat dan menyedoti penis Irfan, jika menolak Irfan akan terus menampar pipi Mei Ling. Karena tidak tahan Mei Ling mulai menjilati penis Irfan.
Dia langsung mendesah pelan"Aakkhh, aakkhh.", sambil ikut membantu Mei Ling memaju-mundurkan penis saya di dalam mulutnya.
"Aakk, akk, nikmat sayyaangg".
Kelihatan Mei Ling bekerja keras, menghisap, mengulum serta mempermainkan batang itu keluar masuk ke dalam mulutnya.

Tak lama kemudian penis Irfan menyemburkan spermanya banyak sekali di dalam mulut Mei Ling.
"Ooohh, oouuh", Irfan melenguh panjang, merasakan nikmat berejakulasi di mulut gadis Chinese yang cantik dan putih ini.
Mei Ling terpaksa menenggak seluruh sperma Irfan, sedangkan sisanya meluber keluar membasahi bibir dan dagunya. Mei Ling semakin mendesah-desah karena kemaluannya kujilati dengan buasnya. Apalagi tanganku saat itu tidak lepas meremas-remas payudara gadis itu.

Kubuka lebar pahanya kudekatkan ujung kontolku ke arah selangkangan gadis itu yang masih perawan itu. Kugesek-gesekkan kontolku di sekitar liang memek gadis itu. Mei Ling merasakan adanya sesuatu yang meraba-raba kemaluannya. Tiba-tiba Mei Ling teriak keras sekali. Tapi dengan cepat kedekap tubuh gadis itu. Batang kemaluanku yang besar dan panjang ini aku coba kumasukkan dengan paksa ke liang kemaluan Mei Ling yang masih sangat sempit,

Ketika penisku merobek keperawanannya, ia berteriak kesakitan sambil menangis, dan aku merasakan penisku telah dibasahi oleh darah segar keperawanannya, tapi aku tidak ambil peduli. Dari wajah Mei Ling terlihat dia menahan sakit yang amat sangat.

Sementara itu si Irfan dengan ganasnya beradu lidah dengan Mei Ling sambil tangannya turut bekerja meremas dan memilin-milin puting susunya yang masih kecil. Aku masih asyik memaju-mundurkan pantatku dengan cepat. Aku mengebor memeknya dengan kecepatan tinggi sambil kedua tanganku meremas pahanya yang putih mulus dan pantatnya yang sekal, Tangisan Mei Ling semakin keras meraung-raung. Akhirnya tubuh Mei Ling mengejang sampai bergetar. Air mani Mei Ling mengalir melalui rongga vaginanya mengguyur penisku yang tertanam di dalam vaginanya. Sedangkan aku masih menjilati payudaranya, dia mengalami orgasme hebat beberapa saat sampai akhirnya melemas tangisannya samar-samar menghilang.

Lalu kubalik tubuhku, sehingga posisi tubuh Mei Ling sekarang berada diatasku. Dengan posisi berbaring, kupeluk punggung Mei Ling sambil menaik-turunkan pantatnya sehingga aku merasa semakin nikmat karena pijitan vaginanya. Aku semakin mempercepat gerakan sehingga membuat adegan yang kami lakukan semakin panas karena Mei Ling terus meronta sambil mendesah. Aku terus memompa liang peranakannya dari bawah, sambil kedua tanganku mencengkram dan meremas dengan kasar kedua buah bongkahan pantat Mei Ling yang padat sekali. Tangan Irfan masih memainkan puting susu Mei Ling sambil sesekali menarik-narik payudaranya yang kenyal itu.

Setengah jam terus berlalu dan aku mulai merasakan seolah-olah akan ada ledakan dalam diriku dan Mei Ling. Aku mengetahui bahwa dia akan klimaks lagi karena Mei Ling semakin kuat mendesah, kupercepat menggenjot tubuhnya. Aku semakin tidak tahan dan kusemprotkan cairan kejantananku ke dalam liang kewanitaannya dan di saat yang bersamaan pula, Mei Ling berteriak dengan disertai getaran hebat sambil seluruh tubuhnya mengejang. Penisku terasa seperti sedang di"pipis"in olehnya karena ada cairan yang mulai membasahi penisku. Mei Ling mengalami orgasmenya yang kedua. Setelah 46 menit kami bersama-sama melepaskan nafsu

Lalu Irfan mendekati tubuh Mei Ling, ia menarik pinggul Mei Ling.
"Ampun. sudaahh, jangan terusin, biarkan saya pulang" rengek Mei Ling sambil minta belas kasihan.
"Heh.. diam kamu" hardik Irfan.
"Ayo nungging, aku mau liat memek dan pantat seksi kamu dari belakang".
Irfan mengangkat pinggul Mei Ling sehingga posisi Mei Ling sekarang nungging.
"Hahaha. begitu manis. Waw.. bagus sekali pantat kamu", sambil Irfan mendekatkan mulutnya ke memek Mei Ling.
Dengan jari Irfan menusuk memek Mei Ling yang menggelinjang menahan sesuatu.

Dan Irfan dengan buasnya, menjilatin anus Mei Ling yang berwarna kemerah-merahan. sambil sesekali ujung lidah Irfan dimasukin ke lubang anus cewek chinese itu dan menjilatinya. Tanpa disadari oleh Mei Ling. apa yang akan dilakukan Irfan selanjutnya.
Sekonyong-konyong Mei Ling menjerit"Aauu. aauu. aakhh".
Rupanya penis Irfan telah menembus lubang memek Mei Ling yang sudah basah dipenuhi lendir kenikmatan dan spermaku. Dengan buasnya Irfan menggenjot terus memek Mei Ling dari belakang (doggy style) Mei Ling hanya bisa merasakan sakit di liang kemaluannya karena di sodok2 dengan penis Irfan yang besar dan panjang. Sambil kepala dan payudaranya terayun-ayun karena sodokan penis Irfan, Mei Ling memohon ampun.

"Ampun, sakit sekali, aauu. sudah pak, sakit.. sakiitt".
Mei Ling terus memohon sambil berlinang air mata, mendapat perlakukan kasar dari Irfan. Makin lama Irfan makin keras mendorong-dorong memek Mei Ling, dengan desisan panjang.
"Sstt. sstt. aahh".
Irfan menahan nikmat luar biasa.
"Nich. aku mau keluar. ayo cepet goyangin pantat kamu.. plak.. plak.." sesekali Irfan menampar pantat indah milik Mei Ling, sehingga pantat Mei Ling mulai memerah.
"Aahh. sakiitt, huuhh. aach".
Sambil mendorongkan penisnya, sekali hentak keluar sperma Irfan memenuhi liang vagina Mei Ling.
"Aachh.. ccroott, crrott, gue, semprot. lobang, loe.. bangsatt".
Irfan mengumpat. lalu Irfan menarik penisnya. darah bercampur air mani Irfan dan Mei Ling keluar mengalir membasahi paha Mei Ling yang masih tegak. Lalu Irfan berbaring di samping tubuh Mei Ling yang setengah tidak sadar.

setelah istirahat sejenak nafsu kami mulai naik kembali.
"Fan coba kita main berdua"
Irfan mengambil posisi tidur sedangkan Mei Ling didudukan diatas tubuhnya, sambil penis Irfan diarahkan ke lubang Vagina Mei Ling. Mei Ling dengan mimik muka memohon ampun, Irfan makin tambah beringas. Akhirnya sekali dorongan tembuslah memek Mei Ling yang selama ini dia rawat, sekarang di koyak-koyak oleh Irfan kembali. 2 orang yang sangat kehausan sex.
"Aduuhh.. sakkiitt. sudahh. kumohoonnn" Mei Ling menjerit kesakitan.
Namun Irfan tidak mempedulikan rintihan dari mulut Mei Ling, dia makin kasar menyodok-nyodokan penisnya sementara itu aku telah berdiri di atas mereka berdua, dan mendorongkan tubuh Mei Ling untuk amBLi posisi membungkuk, dan dengan kasar jariku mulai meraba-raba pantat Mei Ling yang montok putih mulus sambil mempermainkan jari tengahku untuk mengobel lubang anus Mei Ling.

"Waw.. Rupanya anusnya masih perawan nih. lobangnya kecil banget" seruku sambil mengarahkan batang penisku ke anus Mei Ling.
Setelah mengolesi handbody pada batang penisku agar tidak lecet, aku berusaha memasukan penisku ke lubang anus Mei Ling.
"Vin pantat loe gue sodomi ya? pantat loe montok banget sih. Pasti jepitannya kenceng nih", Aku berteriak kepadanya sambil meremas pantatnya yang putih sekali.
"Jangan. jangan. ampun. jangan disitu. Ndii. sakiitt. periihh" jerit dan ratapan Mei Ling dengan nada memelas.
Tapi aku tidak mempedulikan rintihan Mei Ling, makin keras aku memasukan batang kemaluan aku. Untuk beberapa saat memang sulit bagi penisku untuk berhasil masuk, karena memang lubangnya sangat sempit.

Namun aku penasaran untuk segera melesakkan batang kemaluanku ke dalam duburnya. Dan akhirnya setelah berusaha membuka pantat Mei Ling, tembuslah lubang anus Mei Ling disodok batang kemaluanku. Rasa sakit tiada tara kembali dirasakan didaerah selangkangannya. Setelah itu pantat Mei Lingpun kusodok-sodok dengan keras, kedua tanganku meraih payudara Mei Ling serta meremas-remasnya. Setengah jam lamnya aku menyodomi Mei Ling, waktu yang lama bagi Mei Ling yang semakin tersiksa itu. Lubang dubur Mei Ling terus menerus mengeluarkan darah melalui sela-sela penisku yang tertanam dipantatnya.

"Eegghh, aakkhh, oohh", dengan mata merem-melek serta tubuh tersodok-sodok dari atas dan bawah, Mei Ling merintih-rintih.
Sementara itu kedua payudaranya diremas-remas oleh kedua tanganku. Sedangkan Irfan dengan asyiknya menyodok-nyodok memek Mei Ling dari bawah. Lengkaplah sudah dua lobang yang berdekatan telah di tembus oleh dua batang penis aku dan Irfan yang haus sex. Mei Ling hanya bisa meringis menahan sakit yang luar biasa karena selama ini ia tidak pernah menahan rasa sakit seperti itu.

"Ndi, ayo kita sudahi permainan ini bareng, loe sodok dari atas, gue sodok dari bawah dan kita koyak memek dan dubur cewek ini, dan kita penuhi dengan pejuh kita", Irfan menyeru.
Beberapa menit kemudian kami berdua mengerang menahan nikmat yang luar bisa, dan hampir bersamaan kami memuncratkan sperma berbarengan.
"Aachh., keluuarr.. hhmm.. sstt. nikmat sekali"
"Ooohh." Mei Ling mengerang merasakan air mani kami membanjiri liang dubur dan vaginanya.
Setelah berhenti sejenak kami akhirnya terkulai, begitu juga Mei Ling yang terhimpit oleh kedua pria yang telah menggaulinya hanya bisa tergolek lemas sambil menangis sesenggukan meratapi nasibnya yang malang.

Kami sempat mengabadikan persetubuhan kami melalui handycam milik Irfan. dan kami berjanji tidak akan menyebarkannya ke internet, asalkan Mei Ling tutup mulut dan bersedia kami setubuhi. Sampai sekarang aku dan irfan masih sering menyetubuhi tubuh Mei Ling. Kami salurkan hasrat sex kami yang besar ini dengan mengoral mulut Mei Ling, menyodomi pantatnya, dan mengebor memeknya. Hingga sekarang kedua payudara Mei Ling semakin besar, karena terlalu sering kami remas-remas dan kami sedoti. Ukuran branya sekarang 38B, dan puting susunya merah melebar. Setelah persetubuhan, kami selalu meminumkan pil anti Hamil ke Mei Ling. Sampai sekarang Mei Ling tidak merasakan gejala-gejala kehamilan.

Cerita Dewasa Kisah Pesta Hypersex


Sejak sore tadi hujan menggericik tak deras. Luisa berbaring di ranjangnya berselimut tebal. Pintu kamarnya terkunci rapat. Luisa mendehem-dehem nikmat, matanya sayu tapi nafasnya memburu. Sesekali kain selimut tersingkap sehingga beberapa bagian tubuhnya yang tak berbusana nampak dari luar. "Ahh.. ehg.. emhh.." Gadis itu terduduk dan menyingkap selimut tebalnya. Keringat dingin membasahi tubuhnya yang memang bugil sama sekali. Kepalanya mendongak-dongak menahan ilusinya ketika sebatang dildo bergoyang-goyang di liang vaginanya. Buah dadanya yang berukuran 36 lengkap dengan putingnya yang kenyal membengkak menggairahkan. Lendir kawinnya sudah menggenang di sprei kasur. Tepat diatas lendir itu pussy Luisa yang besar berbulu tipis merekah disodok batang dildo ukuran L. "Uahh.." Orgasme telah diraihnya. Luisa terlentang lemas. Batang dildo itu masih menancap di pussy-nya. Enggan rupanya Luisa mencabutnya. Matanya terpejam, nafasnya masih terengah-engah. Tiba-tiba dering telpon mengganggunya. "Kring.. kring.." "Hallo.." Luisa menerima telpon sambil menjilati ujung dildo yang barusan bersarang di pussy nya. "Luisa, hujan-hujan gini enaknya ngapain?" tanya suara di seberang. "Enaknya dikelonin kamu," jawab Luisa sekenanya. "Hi.. hi.. kalau gitu, kamu saya undang deh. Sekarang ke Star Pub deh, kita tunggu. Jangan lupa be a sexy girl, okey?" "Klik.." Luisa segera meletakkan gagang telepon di induknya. ***** Luisa masuk ke dalam café kecil itu. Pintu masuk café nampak tertulis "CLOSE", tapi tidak bagi anggota pub. Suasana di café sepi, tapi sayup-sayup Luisa mendengar gemuruh tawa di lantai atas. Luisa segera menuju ruang atas. Begitu Luisa masuk beberapa anggota lain segera menyambutnya. "Hai Luisa," sapa Sidney yang hanya memakai CD transparan sedangkan susunya yang sekal bergelantungan dengan bebas. "Hai, makin motok saja susumu," balas Luisa sambil meremas susu kiri Sidney. "Saya baru main sama Leo," ujar Sidney menunjuk pria tegap telanjang yang duduk jongkok di sudut ruangan. Pistolnya mengayun-ayun tegang sejak tadi. "Hai Luisa, kita sudah nunggu kamu dari tadi loh," sapa Sari yang memakai CD merah dan BH hitam, kontras banget tapi seksi banget. Kemudian mereka saling berciuman beberapa menit. Sembari berciuman, tangan Luisa sudah nakal menyusup ke CD Sari. "Kamu baru aja cukur ya?" tanya Luisa ketika jemarinya merasakan bulu-bulu pussy Sari. Sari tersenyum malu. "Nggak pa-pa lagi, rasanya malah geli-geli nikmat. Hi.. hi..," Sari tertawa cekikikan lalu berlalu. Mata Luisa memedar berbinar-binar ke seluruh ruangan. Ada dua belas orang di ruangan itu. Kesemuanya saling bersaing memperlihatkan keseksian tubuhnya. Wita memakai bikini putih tipis sehingga puting susunya nampak menyembul menggoda. Lia cantik banget malam itu, rambut panjangnya meriap-riap seksi. Apalagi Lia memakai CD putih berenda dan BH putih yang kelihatan puting susunya karena dilubangi pada bagian putingnya, Luisa bener-bener pingin melumat susunya. Maka Luisapun segera mendekati Lia "Li, kamu cantik sekali malam ini." Sapa Luisa sambil mempermainkan puting susu Lia yang sengaja disembulkan itu. "Inikan maksud kamu? Kalau kamu mau, isep aja." Bagai gayung tersambut. "Ntar kamu main sama aku yah?" Lia mengangguk lalu pergi menghampiri Si ganteng Ricko yang pakai CD pink, sejak tadi pistolnya tegang terus melihat pemandangan yang merangsang itu. Jude (tokoh: Jude, Guru Privatku) memakai BH yang ketat banget hingga susu "Pamela Anderson" nya bagai berebut ingin keluar kain tipis itu, sedang pussynya dibiarkan saja dipelototin sama Tino yang sejak tadi penny nya pingin menerobos jaring tipisnya. Ayu yang pakai daster pendek transparan tanpa CD dan BH memamerkan pahanya di atas meja. Hanya orang nggak waras saja yang nggak berminat sama paha mulusnya. Cindylah yang paling sexy, doski hanya mengenakan stocking hitam sebatas paha dan duduk dengan santainya sambil memamerkan pussynya yang berambut tipis. Pengen banget Luisa melumat klitoris mungil Cindy. Luisa sendiri memakai CD tipis bertali dan BH bertali yang hanya menutup nipplesnya saja. Sedang Mbak Sarah sang ketua party yang polos los sedang sibuk menjilati dildo barunya. Begitu melihat Luisa datang Mbak Sarah segera menepuk tangannya bertanda party akan segera dimulai. Semuanya segera berkumpul di tengah ruangan. "Nah, gimana nih? Siapa yang pengin main duluan?" ujar Mbak Sarah membuka acara. "Saya!" Ayu menunjuk jari. "Kebetulan Ayu, sudah lama kita nggak liat lagi tarian pecut asmaramu itu." Sambut si Ricko. "Okey, Cin, nyalakan tapenya!" kata Ayu. Cindy segera menyalakan tape recorder kecil. Lalu terdengar suara music yang memancarkan suasana erotic bagi siapa saja yang mendengarnya. Ayu segera berdiri di tengah lalu menari mengikuti suara tape recorder. Tarian gemulai itu semakin memancing hasrat, Ayu memang bekas penari latar yang piawai. Luisa yang sudah sejak tadi menahan birahinya tanpa sadar meremas-remas susunya sendiri. Apalagi kemudian Ayu meminta Ricko melucuti onderdil nya. Maka seperti diberi aba-aba yang lain segera melucuti pakaian milik pasangan yang dipilihnya. Dengan segera Ricko mendorong Ayu untuk berbaring lalu Ricko segera melumat bibir kenyal Ayu penuh nafsu sedang tangannya meremas-remas penisnya sendiri. Jude yang sudah terbakar segera ikut melumat susu kiri Ayu disusul oleh Cindy yang kebagian susu kanannya. Luisa sendiri segera menyusup ke selakangan Ayu yang terbuka. Lalu dengan semangat Luisa mengerjain pussy Ayu. Dijilatinya pussy Ayu yang sudah penuh dengan lelehan lendir kawinnya. Lalu diobok-oboknya liang vagina Ayu dengan jarinya. "Aaghh..," erang Ayu dan Luisa bersamaan karena saat itu Ricko sudah menyodokkan pistolnya ke pussy Luisa dari belakang. Posisi Luisa yang menungging membuat Ricko semakin mudah menancapkan senjata pamungkasnya. Sedang posisi Ricko sebelumnya sudah digantikan oleh Mbak Sarah yang menyekokkan nipplesnya ke mulut mungil Ayu. Di sudut lain, Tino yang setengah menungging sedang mengerang-erang keenakan ketika diserbu dari dua arah. Sidney yang mengganyang pistolnya dari depan dan Leo yang menyodomi pantatnya. Sedangkan di sisi lain Lia, Wita dan Sari bergumul sendiri. Lia dan Wita saling memagut susu lawan mainnya sedang Sari menyerang pussy Lia yang posisinya terlentang. Beberapa kali dildo masuk keluar pussy Lia dengan mudah lalu bergoyang-goyang membuat Lia bergelinjangan keenakan. "Agh.. enak.. terus Sar..," erang Lia. Ricko masih memainkan pistolnya di pussy Luisa. Pantat Luisa bergoyang-goyang naik turun mengikuti gerakan penis Ricko. Berulang kali Luisa mencapai puncak asmaranya, berulang kali pula mani Ricko muncrat ke liang vaginanya. Tapi mereka masih ingin mengulangi dan mengulanginya lagi. "Rick, saya mau keluar lagi Rick.. oh.. enghh..," rintih Luisa. "Kita keluar sama-sama yah, yang.." Kemudian Ricko semakin memperkuat tekanan batang penisnya keliang vagina Luisa, sehingga tidak lama setelah itu muncratlah air mani Ricko ke dalam vagina Luisa bersamaan dengan keluarnya cairan kawin Luisa. "Engg.. ah..," jerit Ricko dan Luisa bebarengan. Luisa tergeletak di atas karpet. Wajahnya sudah nampak kepayahan, tapi birahinya belum terpuaskan. Ricko sudah meninggalkannya untuk mencari petualangan lain. Mata Luisa memandang sayu kepada Lia yang berdiri di atasnya. Susu Lia yang sudah sangat bengkak membuat Luisa ingin sekali mengunyah nipplesnya yang tegang kecoklat-coklatan. Pussy Lia yang berbulu agak lebat nampak mengkilap basah oleh lendir kawinnya. Lia tahu betul kalau Luisa menginginkannya. Dia segera merunduk dan menyerahkan susunya untuk dilumat oleh Luisa. Luisa melumat susu dan bibir Lia secara bergantian. Tangannya pun agresif menyusuri lorong goa vagina Lia, memelintir klitoris Lia berkali-kali. Lalu masuk dalam dan semakin dalam membuat Lia makin terlena. "Kamu.. enak banget.. egh..," rintih Lia. Luisa mendesis-desis, nafasnya menghembus di bukit montok Lia membuat Lia semakin terbakar. Tapi Luisa juga kembali terbakar ketika Sari datang dan menghisap puting susu Luisa. Lia juga berebut mencaplok susu kanan Luisa. Luisa merem melek manahan semua rasa syur yang tercipta. Semakin syur ketika Leo menjejalkan penisnya yang besar dan tegang banget ke mulutnya. "Isep sayang.. ayo.." Luisa menghisap penis Tino. Menggigit-gigit nakal membuat Tino melenguh-lenguh keasyikan. Tino menekan pistolnya dan maninya muncrat ke dalam mulut Luisa. Luisa menelan lendir itu hingga tandas. Segala keindahan terasa ketika entah lidah siapa lagi yang menggerayangi pussy Luisa. Hingga ia merasa tubuhnya dijunjung ke atas dan.., "Augh.." Sebatang daging tegang kembali bersarang di pussy Luisa. Kembali dialaminya orgasme yang dialaminya bersamaan dengan si pemilik pistol. "Ehg.. kau hebat banget Luisa, hebat! Makasih ya.." Itu suara Leo. "Bajingan! Mau nyodok nggak bilang-bilang!" umpat Luisa dalam hati. Lalu semua yang tadi ngerjain Luisa pergi ngerjain yang lain. Luisa tidak lagi memperhatikan orang-orang disekelilingnya. Rasa capeknya telah membawanya terlelap. Dua jam pun berlalu, suasana hening. Party itu sudah selesai, pemain-pemainnya sudah terlelap tidur. Luisa yang terbangun paling awal. Dipandangi sekelilingnya dengan senyum simpul. Semua dalam keadaan telanjang bulat, termasuk dirinya. Berbagai CD dan BH berserakan berserakan dimana-mana Pantat Sari merah bengkak begitu juga puting susu Ayu. Luisa tersenyum sendiri melihat ujung susu si bule Jude yang masih dikenyot Ricko. Pantat Sidney juga memerah, mungkin karena di kerjain sama temen-temen yang lain. Dalam party itu tidak hanya cowok saja yang disodomi, cewek juga bisa disodomi. Yang paling suka menyodomi cewek, ya.. si Tino itu. Luisa berpaling kepada Mbak Sarah. Wajah Mbak Sarah penuh dengan mani dan lendir vagina yang mulai mengering. Ruangan itu menebarkan aroma mani dan lendir vagina yang khas. Mata Luisa tertuju pada Cindy. Gadis itu masih terlelap. Kadangkala mengigau sambil senyum-senyum sendiri. Wajah gadis itu cantik. Tubuhnya kecil tapi susunya montok bener. Vaginanya polos tanpa bulu, warnanya putih kemerahan seperti pipi gadis yang sedang malu. Klitorisnya mungil menyembul. Gairah Luisa kembali bangkit. Luisa berjongkok di depan Cindy kemudian memainkan jemarinya di atas vagina yang merekah itu. Dengan penuh nafsu segera dilumatnya klistoris yang sejak awal tadi membuatnya ngiler itu. Cindy menggeliat-geliat, tapi Luisa tak perduli. Bibir Luisa melumat gundukan vagina Cindy sedang kedua tangannya menggapai meremas-remas daging kenyal nan montok di dada Cindy. Antara sadar dan tidak Cindy menjamak-jaMbak rambut Luisa dan menjepit kepalanya dengan kedua pahanya. "Ah.. uh.. ah.. uh..," suara Cindy mendesis lirih. Nafas keduanya kembali memburu. Luisa menumpahkan segala birahi yang tersisa di kepalanya. Seakan-akan Cindy itu hanya miliknya sendiri. Cindy dipaksa untuk bangun dari lelapnya. Matanya memicing merasakan surga yang kembali datang untuknya. Tapi Cindy sudah tak punya daya untuk membalas. Ia pasrah saja ketika Luisa menjejalkan sebatang dildo masuk ke dalam liang vaginanya. "Sruup.." Tanpa banyak perlawanan pistol mainan itupun amblas ke dalam liang kenikmatan Cindy. Cindi sempat terpekik beberapa kali, tapi lemah, rupanya dia sudah tak punya daya kecuali menikmati permainan Luisa. Luisa menarik si dildo maju mundur beberapa kali. Pantat Cindy bergoyang mengikuti iramanya. Makin lama dildo itu bergerak makin cepat. "Sruup.. sruup.." Suaranya menyibak lendir-lendir kental yang keluar dari vagina Cindy. Mata Luisa berbinar memandangi vagina bermandikan lendir itu. Langsung ia merunduk dan "Sruup.." Dihisapnya si lendir dari pussy Cindy hingga tandas. "Ah, puasnya..," kata Luisa dalam hati. Dikecupnya kening Cindy yang tak sadarkan diri. Kemudian dia segera pergi dari tempat itu dengan senyum penuh kepuasan

Share It